Jalan-jalan? Ya, Wisata Kuliner! (Part 2)

wednesday, 6th October 2010
with PDSKE's group 3
at Chocoklik



Tuesday, 12th October 2010
lunch at Moro with Tesa, Olga, and Rinda



dinner at Obonk Steak and Ribs with Rinda


Wednesday, 13th October 2010
breakfast at Lumpia Bom Extra Pedas with Rinda



Thursday, 14th October 2010
at Tantene UMP with eka



Friday, 15th October 2010
at Iga Bakar with Tesa, Widya, and Eka

Kerjaan mahasiswa? Jalan-jalan! (Part 1)

21st September 2010
at KFC Sri Ratu
with Olga Cantika P. I., Tesa Agrawita, and Rinda Puspita A.



22nd September 2010
at Merah Putih (old Java restaurant)
with Widya Kusumastuti, Eka Rizki F., and Risma P.



7th October 2010
with Rinda, Tesa, Shofa, Widya, Risma, and Eka
at Bakso Pekih



at Alun-alun Purwokerto





9th October 2010
got an ice cream on Moro (mall in Purwokerto)
with Shofa and Widya



and our holiday's never end!
hahahahahaha :D

Hore!



Kami adalah dokter alumni KEDOKTERAN Jenderal Soedirman
peka dan peduli pada sesama wujudkan rakyat hidup sehat
kami kan belajar sepanjang hayat berlandaskan moral etika
menghormati guru pasien dan keluarga serta teman sejawat
kami kan mengabdi padamu negeri dengan hati dan nurani
kami mengabdi tulus di masyarakat wujudkan indonesia sehat!

(pengen ngeblog tapi ngga tau mau nulis apa.. hehehe)

Going back.. Home.. (Trip to Pwt part 3)

Minggu, 25 Juli 2010
Hari ini pulang! Tapi karena keretanya baru dateng jam setengah satu siang, ntar-ntaran aja deh ke stasiunnya. Pagi-pagi beres-beres baju dulu. Terus mas pai, om aris, sama anas ke GOR Satria, mau olahraga katanya. Tadinya aku mau ikut. Tapi berhubung perempuan sendiri, males ah. Ntar ngapain dong di sana? Bengong doang? Apa bawain minum? Well, ngga jadi deh. Di rumah aja. Akhirnya aku bantuin Tante Li nyuapin Akmal sambil jalan-jalan. Banyak banget makannya Akmal! Haha! Biarin deh, biar sehat!
Pas lagi jalan-jalan sama tante li dan akmal, ngeliat Pakde Cip lagi maen tenis di lapangan dalam Puri Intan. Tapi berhubung jauh, ngga dipanggil. Setelah keliling komplek, nyampe depan rumah, makanan akmal tinggal sedikit. Terus boker dia. Hahaha. Namanya juga bayi.
Abis boker, akmal mandi. Aku masuk ke rumah. Dan ngga lama kemudian, pakde Cip dateng. Dia salaman ama mba saroh. “Lha ini siapa?” tanyanya pas aku salim. Yah elah, ngga kenal dia sama aku! Terus mba saroh jawab, “Ulfah, anaknya Eni (ibuku), adenya Fakhry (si mas)!” Baru dia ber-ooh terus duduk di sofa. Ngobrol-ngobrol sebentar, karena om aris ngga ada, dia pergi lagi lanjut main tenis kayanya.
Ngga lama kemudian om aris, anas, dan mas pai kembali. Pas banget aku lagi bikin indomie. Jadi pada bikin indomie semua. Hahaha. Karena naik keretanya masih lama, om aris berniat mau ngajak jalan-jalan dulu, liat pemandangan di sekitar baturraden sebelum ke stasiun. Wow! Sip deh! Abis makan indomie, mulai deh mandi terus pake baju, siap-siap pergi!
Berangkatnya pake satu mobil cukup karena mba yati ngga ikut. Soalnya pake mobil baru. Takutnya mba yati mabok nyium bau mobil baru. Hehe. Jadi begini uritan dalem mobil. Om aris nyupir, mas pai navigator alias di sebelah supir. Bude saroh, tante li, sama akmal di tengah. Aku, jihan sama anas di paling belakang. Aku di tengah-tengah jihan sama anas, jadi penengah biar pada kaga berantem mulu. Hahahaha.
Oh iya, jihan tuh lagi puasa. Tadi malem dia sahur pake nasi goreng bandung yang dibeliin mas pai sepulang dari nganterin mba pipit. Dia ngga mau puasa kalo sahurnya ngga pake nasi goreng. Padahal masih ada utang puasa. Hahaha. Namanya juga anak-anak.. eh.. abg ya.. yah.. begitulah... anak smp! Masih doyan makan.. (ini yang ngeblog, udah mahasiswa juga masih doyan makan.. ngaku dah..) :D *ga nyambung ya?*
Back to our trip to baturraden! Karena udah sering kalo ke baturraden lewat jalan kota, kali ini kita lewat jalan pedesaan! Wii jalannya kecil dan terjal-terjal! Harus seriing-sering ngegas full! Kalo ngga jadi tekor ntar! Haha. Tapi tantangan itu dibalas dengan suguhan pemandangannya yang wuuuuuah! Indah bangeeeet! Pengen foto tapi susah, jalanan kecil, nanti kalo berenti sembarangan, ngalangin mobil-mobil (yang biasanya ngangkut hasil tani atau hasil kebun masyarakat sono) yang lewat!
Sampe di pertigaan jalan, rada bingung. Om aris turun trus nanya dulu ama orang di rumahnya. Terus pas balik, dengan muka sumringah, dia bilang “Katanya kalo lurus itu ke KFC, belok kanan ke Pizza Hut!” Jelas ini bercanda. Mana ada KFC sama Pizza Hut di tengah gunung begini?! Hahaha. Ada-ada aja emang beliau.
Ternyata sampe ada tempat wisatanya juga di sini! Ada candi segala! Woow! Tapi berhubung udah mulai siang, jadi ngga sempet ke tempat wisata. Nanti telat naik kereta! Haha. Dari sini, Jihan udah mulai tidur. Dia ngantuk kayanya karena bangun malem-malem buat sahur. Dia sampe senderan ke pundakku. Aku sih tenang-tenang aja. Ngga berat ko. Hehe! Ade sendiri! Seneng malah!
Tapi karena anas tuh harus bikin kehebohan, dia yang tadinya udah pindah ke kursi tengah buat maen sama akmal, pindah lagi ke kursi belakang buat ngisengin kakaknya yang lagi molor. Aku berusaha sebisa mungkin biar anas ngga gangguin kakaknya. Akhirnya dia Cuma berhasil membuat jihan jadi ngga nyender lagi dan duduknya geseran sedikit. Tapi jihan tetep ngga bangun. Alhamdulillah. Setelah berhasil jail, anas pindah lagi ke bangku tengah. Begitulah...
Sampe lagi di rumah om aris sekitar jam dua belas kurang lima belas menit. Kita makan dulu pake ayam kampung goreng plus sambel dan nasi yang dimix sama beras merah itu! Wiiih! Sedaaap banget! Enaaak! Hahaha. Yang kasian Jihan ngga bisa makan siang karena lagi puasa. Abis makan, pas adzan Zuhur. Gantian shalat dulu. Baru masuk-masukin barang ke bagasi mobil dan siap berangkat ke stasiun!
Yang mau naik kereta, dua orang. Yang masuk stasiun lima orang. Jihan sama anas ikut nganterin. Kalo om aris sih emang nganterin, kan pake mobil beliau. Hehe. Sampe di Kober (keluargaku nyebut stasiun Purwokerto tuh Kober karena emang deket sama jalan Kober. Kober tuh singkatan dari Kuburan Besar katanya. Well, harusnya Koburan Besar ya? Atau Koboran Besar? Whatever deh..), keretanya belum dateng. Alhamdulillah, berarti ga telat.



Om aris, jihan, anas dan mas pai duduk nunggu di peron. Aku jalan-jalan! Baru kali ini aku masuk ke peron stasiun kober! Kan sayang kalo ngga dipake ngeliat-liat! Aku jalan ke arah kanan dari pintu masuk peron. Ada tempat nunggu lagi. Terus ada tempat petugas peron. Lanjut ada Unit Kesehatan, deket toilet, tapi masih dalam perbaikan kayanya. Yang aku seneng ngeliatnya ada musholanya! Bagus deh! Aku sempet foto stasiun kober arah pintu keluar ke Jakarta! Bagus! Ada tempat naro lokomotif juga! Wiiih! Hebat hebaaat!



Setelah puas liat-liat dan motoin stasiun, balik lagi ke tempat om aris. Duduk sebentar, keretanya datang! Wiiih! Bareng sama kereta dari arah jakarta! Keren! Tapi yang dari jakarta, bisnis. Untung ngga salah naek. Hehe. Ya ngga bakalan sih. Kan yang dari jakarta di jalur 3 dan kereta Taksaka di jalur 2! Salim sama pamitan dulu baru naik ke kereta!
Di dalem kereta, eeh.. ada emak-emak yang dudukin bangku aku sama mas! Tapi dia nyadar dan akhirnya pindah ke tempat yang seharusnya. Wuiih! Aku langsung ngeliat-liat isi kereta. Cukup luas. Duduknya ngga face to face kaya kereta ekonomi. Lebih eksklusif! Ada tvnya segala! Disediain juga kantong plastik bening di kantong jok. Entah buat kalo ada yang mau muntah atau buat sampah. Hehe. Tapi kalo buat muntah, ih jijik banget ya.. kan kantongnya transparan. Hooe..
Enaknya, dikasih bantal juga! Woow! Bisa tidur nih! Tapi aku udah bertekad ngga akan tidur karena bakalan terus liat pemandangan sepanjang jalan atau mondar-mandir restorasi! Hehehehe. Terus ada tempat minuman deket jendela. Mas langsung naro dua kaleng nestcafe original, yang aku beli dari bogor dan belum sempet diminum, di situ. Mantaaap!
Nggak lama, keretanya jalan. Tapi pelan-pelan. Wiih! Pemandangannya bagus! Seneng banget liatnya! Sampe beberapa lama, keretanya tetep jalan pelan-pelan. Aneh juga. Padahalharusnya kereta eksekutif kaya gini lari kan? Biar ngga ngaret dari jadwal kedatangannya. Ya sudahlah, tak apa-apa. Toh jadi bisa sekalian motret pemandangan alam di luar sana dari jendela kereta!



Kita mulai nebak-nebak udah sampe mana. Pas ngeliat jalanan yang biasa dilalui pake mobil (keretany lewat jalur utara), rasanya seneeeeng banget! Biasanya setiap pulang kampung, aku ngebayangin bisa naik kereta di rel sebelah jalan raya, sekarang naik kereta akan jadi kebiasaanku kalau mau pulang ke Bogor. Waaaw..
Pas lewat di jembatan yang di daerah Bumiayu, aku seneng banget! Pemandangannya baguuus banget! Dan biasanya keliatan dari jalan raya, jembatan yang sedang dilalui keretaku tuuh bagus juga! Wiiih! Keren banget deh! Mulai dari daerah sini, keretanya mulai melaju kenceng. Wiii! Tambah seneng deh!
Tapi beberapa saat kemudian, terjadi insiden bodoh. Orang di depan kursi aku sama mas mau tidur tapi bantalnya mengenai nestcafe yang udah dibuka. Jadilah tumpah kopinya. Mas pai naik pitam. Aku langsung ngacir ke restorasi buat nyari tisu.
Aku sih seneng banget bisa mengunjungi restorasi untuk pertama kalinya! Karena upay ada di gerbong 3 dan restorasi ada di gerbong 7 apa sebelas ya.. lupa. Yang pasti lumayan jauh. Tapi seneng! Melewati gerbong ke gerbong berikutnya sambil keretenya jalan! Seru banget! Sampe restorasi aku terkejut! Ternyata kecil.. ya iyalah. Kan di kereta. Kalo lebar, ntar keretanya jadi aneh dong. Gede sendiri pas di egrbong restorasi. Tapi mana bisa...? Hah, sudahlah. Aku coba ngelanjutin jalan melewati restorasi. Eh, di gerbong selanjutnya banyak petugas PJKA. Udah gitu puntu gerbongnya ada yang kebuka. Aku agak takut gimanaaa gitu mau ke situ. Mana petugas PJKA-nya ngeliatin. Mungkin dia berpikir, “Ngapain nih mba-mba celingukan di pintu restorasi?” Hahaha.
Akhirnya balik ke restorasi. Ngga niat beli makanan atau minuman, langsung tanya ke tukang jualan, “Bang ada tisu ga?”
Tukang jualan: Ngga ada mba. Adanya ini nih.. tisu basah..
Dia mengeluarkan sebungkus tisu basah kecil-kecil dari kulkas. Canggih. Baru kali ini aku liat tisu dikeluarin dari kulkas..
Tukang jualan: satunya dua rebu.
Akhirnya aku beli juga. Daripada si mas blingsatan gara-gara lengket kena kopi? Mending beli aja dah. Basah-basah dikit ngga apa-apa.
Balik ke gerbong, untungnya ngga nyasar. Si mas udah lagi kerepotan. Dia bingung ngeliat tisu yang upay kasih. Dia baca bentar bungkusnya trus langsung dibuka dan dipake ngelap sambil ngedamprat orang yang duduk di depan aku sama mas, “Bego banget tuh! Tolol!” Begitu kata-kata doi sambil ngelapin bekas tumpahan kopi.
Setelah bersih (ya lumayan dah) dia ke toilet. Terus balik lagi bawa tisu toilet. Hahaha. Dan ternyata, eh ternyata tisu yang tadi aku beli di restorasi itu adalah handuk kecil! Waah! Unik banget! Bisa dikucek, dibersihin, diperes, jadi bersih dan bisa dipakai lagi deh handuknya! Hebat! Setelah bersih-bersih lagi, aku abisin kopinya biar ngga tumpah lagi.
Abis itu, kita nyantai lagi. Si mas sampe ketiduran ngeliatin pemandangan. Aku dengerin lagu sambil nonton katv (Kereta Api TV) yang nampilin video klip waka waka nya shakira tapi ngga ada lagunya. Emang tipinya ngga ada suaranya atau dikecilin gitu. Hahaha. Jadi aku denger lagunya dari handphone, nonton videonya di katv. Hahaha.
Nyampe di stasiun Cirebon, naik penumpang lagi. Tukang jualan pun naik. Padahal harusnya ngga boleh. Akrena ini kereta eksekutif. Kalo ekonomi sih boleh bung! Jadi tuh tukang pada diusirin sama petugas PJKA. Para tukang Cuma menawarkan dagangannya sampe batas pintu kereta.
Setelah semua penumpang naik, berangkat lagi. Sampe sekitar jam setengah enam, aku kebelet pipis. Akhirnya ke toilet. Ini kali pertama aku ke toilet di kereta! Toiletnya kecil. Semuanya dari besi. Toiletnya bolong. Langsung keliatan rel. Hahaha. Abis pipis, sempoyongan karena keretanya goyang-goyang. Tapi jadi asiiik banget! Hehehe. Paling mantep deh kalo pipis di kereta! Kata mas pai “Gunakan toilet saat kereta sedang berjalan.” Ya iyalah. Kan biar aernya ngocor. Ngga jatoh pluk doang begitu ke rel ya. Hahahaha.
Jam enam, aku penasaran sama yang duduk di belakangku. Pas liat dari celah bangku, wiiih! Paha! Ngga ditutupin baju. Yah.. ditutupin Cuma dikit. Pas liat lebih jauh, ternyata bule. Wew.. pantesan aja. Terus bule yang cowok ke toilet. Mas pai spontan bilang, “Wah! Vokalisnya Creed!” dan upay langsung nyanyi With Arms Wide Open. Hahaha. Emang mirip sih. Rambut panjang, tinggi gede, gaya urakan. Hahahaha.
Sampe di Gambir jam setengah tujuh malam. Telat sejam dari jadwal yang seharusnya. Yah tak apa-apalah. Ibu sama bapak udah nunggu. Jadi kita siap pulang! Waah.. menyenangkan banget naik kereta! Sayang pengalaman naik kereta agak disingkat karena buru-buru mau dimasukkin blog nih! Mumpung koneksinya lagi cepet! oh iya! Maap banget ga sempet moto soklat INYONG! hahahaha. Udah aaaah! :D

One Day in Purwokerto (Trip to Pwt part 2)

Sabtu, 24 Juli 2010
Bangun pagi-pagi jam ima terus shalat subuh. Today is the test day! Hari ini psikotes ama tes kesehatannya! Abis shalat, nunggu sarapan dibuat sambil ngobrol-ngobrol sama keluarga dan nonton tv. Karena sarapannya ngga jadi-jadi (yang jadi baru bihun doang. Kan ngga kenyang kalo makan bihun doang), aku mandi aja dulu. Mumpung kamar mandi kosong.
Abis mandi baru jadi nasi goreng beras merah! Wiih! Mantap banget! Ditambah bihun sama telor jadi makin sedap! Setelah pakai baju tapi belom pake kerudung, aku makan dulu. Baru deh pake kerudung dan siap-siap berangkat. Ke sananya pake mobil dinas Om Aris. Hehe. Nunggu mas pai selesai siap-siap terus pamit. Aku didoain biar sukses dan lancar tesnya sama semua orang. Wow! Alhamdulillah! Jadi kaya mau SNMPTN lagi! Padahal mau psikotes doang. Hehehe. Tapi ngga apa-apa. Semoga lancar! Amiin!
Berangkat jam setengah tujuh padahal mulai tes jam setengah delapan! Sebelum ke Margono, jemput Mba Pipit (sodaraku yang lulusan Farmasi Unsoed) di rumahnya, daerah Bobosan. Sampe di rumahnya Mba Pipit, aku salim dulu sama Bude Hartini. “Selamat yaaa! Alhamdulillahirabbilngalamiin!” ujarnya sambil aku salim dan cipika cipiki. Aku nyengir, “Iya.. Makasih! Alhamdulillah..” Terus ada Mbah Gede Yusuf juga baru aja sarapan. Salim juga sekalian mau pamit langsung berangkat.
Tadinya mba pipit mau disuruh duduk di depan. Tapi dianya ngga mau. Jadi aku lagi deh duduk di depan di samping mas pai. Dia yang nunjukin jalan ke Margono dari Bobosan. Ternyata cukup puyeng juga. Banyak belokannya. Banyak lampu merahnya. Haha. Tapi cukup menyenangkan mengingat aku bakal ketemu temen-temen baru di sana!
Sampai di Medica Street (alias jalan Dr. Gumbreg, Berkoh, alamatnya RSUD Margono), langsung parkir di halaman rumput tempat parkir tamu. Ok! Terus ditunjukkin gedungnya sama mba pipit. Harus bayar dulu Rp120000,00 buat biaya psikotes ama tes kesehatan. Mba pipit nganterin aku bayar.

Mba pipit: namamu siapa, pay? (kayanya dia lupa karena keseringan manggil upay. Haha)

Upay: ulfah

Mba pipit: ulfah... iztihar.. izti...

Upay: izdihar. Susah emang (terus ketawa bareng)

Mba pipit: tuh paling atas sendiri namanya!

Aku nyengir pas maju sampe depan antrian dan bener-bener ngeliat surat registrasiku ditaruh paling atas dan namaku ada di urutan pertama dalam absen Kedokteran Umum! Wooow! Ada perasaan senang, puas dan bangga liatnya. Padahal sih kayanya itu ditentuin dari nomor peserta SNMPTN. Tapi seneng aja. Seumur-umur baru kali itu upay dapet absen nomor satu!
Aku dikasih dua kertas form. Harus ditandatangin sama orang tua atau wali. Wah, aku gelagapan, “Ama mas pai ngga apapa ya, mba pipit?” “Iya, ngga apa-apa. Santai aja pay..” Dia sampe ketawa ngeliat aku gugup. Bayarnya jadi Rp127000,00 karena sekalian beli materai buat surat yang harus ditandatangin wali itu. Suratnya dua. Yang ada materainya harus dibalikin ke Unsoed, yang ngga bermaterai, boleh dibawa pulang. Setelah bayar, aku ngasih suratnya ke mas pai sekalian ngasih pulpen Boxy-ku. Dia ngisi formnya terus yang ada materainya aku kembaliin ke mba adminsitrasi. Setelah itu baru deh dianter mba pipit ke ruangan di lantai 2 untuk nunggu mulai tes.
Pas lagi nunggu, tiba-tiba ada perempuan ngajak mba pipit kenalan. Dia nyangka mba pipit juga baru mau masuk Unsoed. Hahaha. Akhirnya kenalan sama aku juga. Namanya Riska, dari Jogja, Kedokteran Umum juga. Waah! Dapet temen baru! Dia juga kenalan sama mas pai. Dia mau protes karena BOPP FK Unsoed lumayan mahal bagi dia. “Kan kita lewat jalur SNMPTN! Harusnya lebih murah, ya!” ujarnya semangat. Aku Cuma nyengir karena toh sebenernya PTN lain juga mahal-mahal. Segini sih lumayan daripada BOPP dari Ujian Masuk Unsoed yang hampir mencapai sembilan angka.
Jam delapan, para staf Unsoed mulai mondar-mandir naro soal di ruang kuliah yang bakal dijadiin ruang tes. Tapi namanya juga orang jawa, mereka jalannya pelan-pelan dan santai aja. Padahal udah jam delapan. Udah lebih setengah jam dari apa yang ditulis di pengumuman SNMPTN. Dan itulah enaknya jadi orang jawa. Santai ajalah! Ngapain juga terburu-buru. Toh sehari tetep 24 jam setiap harinya kan? Hahaha. :p
Setelah soalnya udah masuk, baru yang mau tes boleh masuk. Sebelumnya absen dulu. Aku bareng Riska. Pas diabsen, mas yang jagain abesn bilang, “Inget-inget ya nomor peserta kalian itu yang nomor absen!” Pas aku liat nomor absenku: KU-1. Yang artinya Kedokteran Umum nomor urut 1. Waah! Semoga seterusnya aku tetep bisa jadi yang nomor satu atau seenggaknya yang teratas di sini ya Allah! Amiiin ya rabbal alamiin! :D
Setelah absen, baru duduk di kursi kuliah yang ada mejanya gitu. Persis kursi NF. Untuk Kedokteran Umum, dua deret kursi yang paling kiri. Aku duduk di tengah. Ngga depan amat ngga belakang amat juga. Nunggu semuanya masuk dulu, baru psikotesnya dimulai.
Tes pertama tuh pengetahuan umum. Wah, ditanya jarak Jakarta-Surabaya segala. Ada juga pertanyaan diameter uang logam. Karena ngga tau, ngasal aja. Eh, ngga pake sistem nilai minus kaya di SNMPTN kan? Haha. Terus yang kedua mirip sama TPA di SNMPTN. Tes ketiga dan keempat hitungan dan deret. Ok deh. Dilanjut sama tes berikutnya disuruh bikin gambar persis banget kaya psikotes di smansa. Suruh ngelanjutin 8 gambar di kotak, terus suruh gambar manusia. Aku gambar chara komik aja sekalian. Haha. Terakhir, disuruh milih salah satu dari dua pernyataan dalam satu soal. Soalnya ada sekitar 200-an lebih. Wew.. cape juga bacanya.
Di tengah tes terakhir, barisan paling kiri disuruh turun dulu buat tes kesehatan. Wah, enak juga nih jadi ngga usah ngantri. Udah diatur! Karena aku duduk di barisan kedua dari kiri, aku belum turun dulu. Terus mas yang ngawas psikotes bilang, kalo tes terakhir ini selesai, abis tes kesehatan boleh langsung pulang. Wah, aku jadi semengat ngerjainnya secepet yang aku bisa. Biar cepet selesai! Lagian aku udah pernah tes kaya gini di smansa! Jadi udah lumayan apal juga. Haha. Pas kebagian tes kesehatan, psikotesku udah selesai. Jadi aku langsung beres-beres dan turun ke bawa buat tes kesehatan.
Nyampe di bawah, aku ketemu mas pai sama mba pipit yang baru aja selesai pertemuan wali. Aku nitip tas sama mas terus dikasih kertas sama mas petugas tes kesehatan. Kertas itu yang bakalan diisi data kesehatanku nanti. Aku Cuma ngisi nama sama nomor SNMPTN-ku aja. Terus aku diukur tinggi sama berat badan. Anehnya, pas diukur, hasilnya beda banget sama pas diukur sama ibu di rumah waktu mau registrasi IPB! Di rumah, tinggiku 1,59 dan beratku 70. Tapi pas dites lagi di Unsoed, tinggiku ciut jadi 1,54 dan beratnya Cuma 61! Waduh! Terus pas diukur tensinya juga Cuma 110/60! Padahal aku udah sarapan, sama sekali ngga pusing atau lemes kaya kurang tekanan darah gitu! Hahaha! Terus mas yang meriksa tensi nanya, “Kamu dari mana?” Terus aku jawab, “Dari Bogor, mas..” “Wah, jauh banget..” ujar mas itu, “Bogornya di mana?” Wew, aku ragu jawabnya. Tapi akhirnya kau jawab aja jujur, “Di Pagelaran..” “Wah, ngga tau..” ujar si mas sambil nyengir. Aku juga ikutan nyengir. Itulah sebabnya aku ragu. Aku ragu si masnya tau bogor apa kagak. Ternyata emang ngga tau kan. Cuma basa-basi doang beliau. Hahaha. (Eh! Aku sok tau banget ya! Manggilnya mas-mas aja! Kalo ternyata dia dosen gimana?! Abis masih muda sih keliatannya! Gawaaaat! Hahahahahahaha!)
Selesai ditensi, ternyata harusnya tadi aku absen dulu! Waduh! Berhubung udah kepalang dites, ya lanjut aja deh. Aku masuk ke ruangan gitu. Di situlah tes buta warna berlangsung.

Mba petugas: dari mana?

Upay: dari bogor..

Mba petugas: wah, jauh ya.. Kenapa milih di sini?

Upay: soalnya mau masuk kedokteran..

Mba petugas: (ketawa) iya.. kenapa milih kedokteran Unsoed? emang milih di SNMPTN nya gimana?

Upay: FK Unsoed terus yang kedua FK Unpad

Mba petugas: wah, kok gitu?

Upay: oh, soalnya di sini banyak sodara..

Mba petugas: di mana aja sodaranya?

Upay: ada yang di bobosan...

Mba petugas: kenapa ngga di bandung?

Upay: ngga ada sodara..

Mba petugas: wah, kamu nakal ya, jadi harus diawasin sama sodara..

Upay: (nyengir tertuduh..)

Mba petugas: ya udah, kamu pernah sakit keras ngga?

Dimulailah wawancara kesehatan. Aku Cuma bilang mataku alergi debu karena emang aku ngga pernah sakit berat. Keluargaku juga ga ada yang diabetes ataupun sakit jantung. Terus ditanya minus kacamataku. Baru deh mulai tes buta warnanya. Awalnya masih gampang karena aku udah pernah liat model tes buta warnanya di internet. Terus ada yang Cuma garis doang dan aku disuruh nunjukkin garisnya jangan sampe keputus. Bisa sih. Sayangnya ada satu yang buat aku ngga bisa. Sebenernya bisa bentuk angka tapi ngga nyambung gitu. Aneh deh. Jadi aku bilang aja ngga tau dan mbanya juga ngga protes. Selesai tes buta warna, udah deh, aku disuruh keluar.
Sebelum pulang, aku absen dulu. Kebalik. Haha. Harusnya pas dateng absen. Tapi berhubung lupa, jadi pas pulangnya baru absen. Ngga apa-apalah. Yang penting absen! Terus aku langsung nyamperin mas pai sama mba pipit. Pulang deh! Kan psikotesnya udah selesai dan tes kesehatannya juga beres! Alhamdulillah!
Terus mba pipit nanya mau makan siang dulu apa ngga. Aku dengan semangat menjawab, “Mau beli coklat INYONG!” Niatnya jadi oleh-oleh buat Bibah, Ines, sama Nunuy. Akhirnya mba pipit menyarankan makan di MP karena di resto itu dia pernah liat coklat Inyong. Ehm, ngomong-ngomong, coklat Inyong itu oleh-oleh khas Purwokerto yang rada elitan daripada sekedar mendoan, getuk gorang, atau klanting. Haha. Nama aslinya adalah SOKLAT INYONG, OLIH-OLIH KHAS BANYUMASAN. Begitu yang tertulis di kemasannya. Dibungkus pake kertas nasi. Logonya adalah gambar Bawor, tokoh Wayang. Sangat unik dan mahaaal. Hahaha. Tapi ngga apa-apa. Yang penting ada oleh-oleh! Eh.. olih-olih ya..
Tadinya aku udah berpikir, wah hebat juga di Purwokerto ada MP alias Makaroni Panggang. Mantap dah. Tapi beberapa saat setelah menyarankan, mba pipit bilang, “Tapi ya makanannya khas Jawa gitu..” Nah lho.. Jadi bingung kan? Makaroni Panggang jelas makanan khas Italia sono. Emang ada makaroni khas Jawa?! Wadduh..
Ternyata, eh, ternyata setelah nyampe di resto tersebut, barulah jelas bahwa MP itu bukan singkatan dari makaroni panggang. Melainkan singkatan dari Merah Putih. Alright. Yang penting makan. Udah laper. Restonya bergaya Jawa jadul. Rumahnya juga rumah tua. Bagus deh! Terus pas aku liat ke kasir.. wuuush! Langsung terlihat jelas cokelat Inyong dengan bungkus nasinya. Sip deh! Ntar abis makan beli coklat Inyong!
Aku mesen nasi Banyumasan sama Capuccino+Oreo float. Mas pai mesen nasi serayu begitu perasaan namanya. Lupa! Terus minumnya air putih doang dia. Mba pipit mesen nasi goreng edan-edanan sama jus jeruk. Terus dikasih appetizer, kripik jagung. Mantap!
Semua pesanan datang bersamaan. Minuman berikut makanannya. Nasi banyumasan-ku mantap banget! Lauknya banyak! Nasinya nasi putih biasa. Lauknya ada sambel goreng ati ampela, abon, tempe dikecapin, kentang goreng, telor sama rendang daging.. Wiiih! Sedap lah! Nasi goreng mba pipit banyak banget. Udah gitu banyak cabenya dan hot plate. Dia tercengang dan sebelum makan udah nyerah duluan, ngga bakal bisa ngabisin sendiri. Makanan mas pai ada lelembutnya.. eh.. lembutan.. Maksudnya ikan yang kecil-kecil digoreng jadi garing dan gurih itu! Kalo lelembut artinya makhluk halus ya.. :p
Mba pipit nyuruh aku nyobain nasi gorengnya. Berhubung aku udah kenyang sama nasi banyumasan, akhirnya nyobain sesendok aja. Dia Cuma makan setengah piring dan sisanya mas pai yang ngabisin. Terus pas bayar, mas pai ditahan sama mba pipit ngga boleh bayar. Padahal aku udah ngambil banyak coklat Inyong. Jadi ngga enak. Haha. Kirain mas pai yang bayar. Ampun, mba pipit! Makasih banyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak! :D
Abis makan, disuruh pulang dulu sama Om Aris karena mobil dinasnya mau dituker sama yang baru. Hahaha. Mba pipit ikut ke rumah Om Aris. Istirahat dulu di sana. Rencanya setelah mobilnya diganti, mau ke kebun strawberry di daerah Purbalingga. Ok deh! Siiip!
Sambil nunggu mobil, mas pai ngajak ke stasiun buat beli tiket pulang besok. Aku mba pipit, jihan, sama anas ikut ke stasiun. Sampe di stasiun, turun semua padahal yang mau beli tiket Cuma dua orang. Mba pipit sampe ketawa geli ngeliatnya. Haha. Sebelum beli, liat papan pengumuman harga tiket dulu. Wah, ternyata kalo dari Purwokerto, banyaknya kereta siang. Soalnya ngga ada yang start dari jakarta. Paling startnya dari Solo atau Jogja. Di Purwokerto Cuma transit aja sekalian naikin penumpang. Rencanya mau naik Sawunggalih yang bisnis biar ngga mahal-mahal amat. Purwojaya adanya agak malem.
Mas pai yang ngantri di loket. Pas nyampe dan nanyain keretanya, eh tiketnya udah pada abis. Sisanya tinggal Taksaka Pagi. Dibilang pagi juga sebenernya jam 12.38. ya udahlah, ngga apa-apa daripada ngga pulang atau naik travel? Iiidiiih! Ogaaaah! Mendingan naik Taksaka dong! Eksekutif! Walaupun lumayan mahal. Rp480000,00 berdua. Biarinlah. Yang penting enak! Eksekutif gituuu! :D



Nyampe di rumah om aris, eh mobil barunya belom nyampe juga. Sampe sebelum ashar baru deh nyampe. Kita pada shalat dulu. Aku mandi sore dulu jadi paling lama deh. Ditungguin sama mba pipit dan jihan yang ketawa-ketawa ngeliatin aku yang make kerudungnya rada asal gara-gara terburu-buru.
Aku, mas pai, mba pipit sama jihan naik mobil yang lama. Yang Xenia item. Yang diganti tuh yang avanza tadinya silver diganti jadi item juga. Hahaha. Perjalanan ke Purbalingga cukup jauh. Tapi asik! Pemandangannya bagus! Kalo di Jawa rasanya mata adeeeeem banget karena masih banyak sawah jadi rasanya ijooo terus! Sejuk!
Ngelewatin Owabong, waterboom nya Purwokerto (mantep kan di Purwokerto ada waterboom juga!) terus ngelewatin tempat KKN-nya Mba pipit juga. Namanya desa Mrebet. Katanya di sana mba pipit ngajarin orang-orang desa biar ga buta huruf! Waah! Seru banget! Nyampe di Serang alias di daerah yang udah banyak kebun strawberrynya, kita mulai buru-buru. Bukan karena biar cepet nyampe tempat kebun strawberry rekomendasi om aris, tapi karena takut bensinnya keburu abis! Hahahaha :p
Kita nanjaaak terus sampe deket ke shelter terakhir sebelum ngga ada jalan mobil lagi, alias udah nyampe start-nya rute orang-orang buat ngedaki Gunung Slamet! Wiii! Pemandangannya baguuus banget! Adeeem juga! Terus banyak papan-papan penunjuk jalan yang dibuat sama mahasiswa FKIK Unsoed yang pada KKN di sini! Jadi ngebayangin ntar gimana kalo aku kebagian KKN di sini yaa... :D Sambil jalan menuju puncak (laah kok jadi kaya AFI. Hahahahahahah) kita ngobrolin tentang shelter-shelter pendakian buat ke puncaknya Gunung Slamet. Kata mas pai nama shelternya dinamain sama nama yang serem-serem. Ada yang namanya shelter Kuntilanak, Pocong, dsb, karena emang di sana ada makhluk itu katanya. Kata mba pipit ada juga yang namanya shelter apa mayat gitu.. karena tempat itu sering dipake tempat peristirahatan buat bawa mayat orang yang meninggal di puncak gunung slamet. Woooww.. serem juga ya.. Tapi kayanya kalah sama pemandangan bagus di sini! Hahahaha. Ngga tau sih kalo malem.. Serem kali ya emang.. heuu..
Nyampe deeeeket lagi ke shelter terakhir, ada mobil pak RT! Wadoooh.. Mobil pak RT itu pake toa sambil nyarin berita-berita buat warganya. Ngajak kerja bakti, posyandu, dsb,dsb,dsb. Jalannya perlan-pelan pula! Ya iya sih. Kalo cepet-cepet ntar ngga kedengeran dong ama warganya. Mobil yang kutumpangi sama mobil om aris jadi ngikut iringan di belakang mobil pak RT! Laah.. berasa jadi voorijder (baca:voraider; iring-iringan polisi yang biasanya mengawal orang penting itu lhoo) pak RT! Hahaha.
Nyampe di pengkolan, berenti tuh pak RT! Yah elaaah.. mau ngga mau jadi muter balik deh kita! Akhirnya ngga nyampe batas jalan mobilnya gara-gara kehalangan mobil pak RT. Kita turun lagi deeh nyari kebon-strawberry-petik-sendiri yang deket aja.
Setelah parkir, kita kleuar rame-rame terus metik strawberry deh! Asiiik! Kebonnya luas! Mantaaap! Masing-masing orang, kecuali mas pai karena dia jadi potograper hahaha, dapet satu kantong plastik besar buat naro strawberry yang udah dipetik. Ini foto aku sama mba pipit! :D



Karena anas itu otaknya selalu iseng, maka semua strawberry yang udah dipetik orang-orang, harus disetor ke dia supaya kantongnya berisi tapi dia ngga usah cape-cape metik. Ya ngalah ajalah. Namanya juga anak-anak.



Di kebon strawberry, kita juga poto-poto tapi berhubung potograpernya kurang handal, jadi banyak yang rada ngeblur. Yah, bukan total kesalahan si potograper tapi emang objek potonya juga pada goyang-goyang mulu jadi blur. Hahahaha :p



Setelah puas metikin strawberry, kita pulaaang! Tante li yang nimbang plus bayar strawberry-nya karena emang ngga ada yang mau dibungkusin. Hahaha. Anas pindah ke mobil xenia item, alias mobil tempat mas pai, aku, jihan, dan mba pipit. Waah! Jadi tambah rame deh kalo ada anas! Dia duduk paling depan. Make seat belt tapi ngga duduk. Dia berdiri! Akhirnya jatoh dia dan malah ketawa-ketawa semua jadinya termasuk dianya. Hahahaha.
Karena udah maghrib, kita berhenti dulu di pom bensin sekalian ngisi bensin. Aku ke toilet dulu sama mba pipit baru sembayang. Selesai semuanya sembayang, jalan lagi. Kita makan malem di kedai Soto Sokaraja! Wiiiih! Mantaaap! Aku mesen soto babat. Enaaak! Ditambah teh botol jadi tambah mantap!
Abis makan, pulaaang! Nyampe rumah, aku sama jihan langsung maen The Sims dan mas pai nganterin mba pipit pulang. Aku ngantuk banget. Jadi aku sikat gigi aja terus shalat isya. Jihan masih main The Sims sampe laptopnya kepanasan dan mati sendiri. Terus dia beralih main Nintendo DS mas pai. Aku nungguin mas pai supaya kalo pulang, dia ada yang bukain pintu. Tapi lama-lama ngga tahan juga dan akhirnya ketiduran deeeh... Maap maaaas :D

Trip to Purwokerto! (part 1)

Dimulai dari perdebatan akan naik apa ke Unsoed untuk psikotes dan tes kesehatan tanggal 24 Juli 2010. Aku maunya naik kereta. Bapak juga nyuruh naik Taksaka (kereta eksekutif). Mas pai juga sukanya naik kereta. Tapi ibu maunya aku sama mas pai (yang berangkat Cuma berdua karena bapak mau ke Tobelo, Sulawesi, dan ibu lagi sakit) naik travel. Jadi walhasil diteleponlah Diana Travel dan dijemput hari Kamis (22 Juli 2010) jam empat sore rencananya.

Kamis, 22 Juli 2010
Karena besoknya UTS, jadi aku ngga kuliah di IPB. Hari tenang ceritanya. Padahal ikut UTS aja nggak :p Jadi pagi-paginya packing baju-baju buat tiga hari di Purwokerto sambil nunggu Mas Pai pulang dari Depok. Sebelum Zuhur, Mas Pai udah dateng terus ibu pulang bantu masukin barang ke tas. Terus shalat Zuhur dilanjut makan siang. Makannya sengaja yang banyak. Takutnya stop untuk makan malemnya lama jadi ngga keburu laper. Abis makan siang, baru pada mandi terus berpakaian dan siap-siap nungguin travel dateng dari jam tiga sore. Kirain travelnya bakalan dateng lebih awal. Ternyata sampe bedug Ashar belom dateng juga. Ya udah, aku sama mas shalat ashar dulu.
Jam setengah lima sore, baru deh travelnya daten. Awalnya aku kaget juga liat mobil travelnya. Bener-bener Mitsubishi L300! Yang isinya banyak, giginya nempel di setir dan mesinnya di bawah kursi depan! Warnanya putih dan ada tulisan Diana Executive Class warna biru di sampingnya.
Aku sama mas kebagian duduk di depan samping supir karena Cuma berdua.. (kududuk samping pak supir yang sedang bekerja... halah..). Terus si aa supirnya (begitulah panggilan mas pada sang supir pertama itu) ngeluarin kertas daftar jemputan berikutnya. Nah, saat itu aku iseng-iseng ikutan ngeliat. Wah! Ternyata ada anak IPB juga yang ikut travel ini! Dijemputnya di asrama putri A3. Namanya Fani. Aku langsung mikir, wah.. kayanya ini maba (mahasiswa baru) IPB yang keterima FKIK Unsoed juga. Soalnya kalo bukan FKIK, ngga usah ikut psikotes segala. Jangan-jangan kedokteran? Wah wah wah! Seru juga tuh kalo sama-sama dapet kedokteran dan sama-sama meninggalkan IPB. Uuups.. >_<
Lanjut ke aa supir tadi (lho?!).. Dia nelpon jemputan terakhir. Yang maba IPB tadi udah dijemput, duduk paling belakang sama ibunya. Jemputan terakhir ini sekeluarga. Pas keluarga itu masuk mobil, aku sama mas tuker tempat. Yang tadinya aku tepat di samping supir, sekarang di samping pintu dan mas yang di deket supir. Setelah lengkap isinya, mobil travel melaju ke markas travelnya dulu, di daerah Indraprasta buat ngambil tiket perjalanan.
Di tengah perjalanan menuju indraprasta, anak dari keluarga yang dijemput terakhir tadi, muntah-muntah. Walah, kacau nih. Masih di Bogor aja udah muntah. Apalagi nyampe Purwokerto entar?! Mana lewat Selatan lagi! Jalannya pegunungan dan berliku-liku. Tapi mau gimana lagi.. terima aja deh.
Nyampe di markas travel, aku sama mas beli tiketnya dulu seharga 300000 berdua. Terus dapet tiketnya. Warna putih dengan tulisan yang WOW di namaku. Di pojok kanan atas, ada namaku dengan ejaan U-L-P-A-H. Aku cukup bangga karena yang nulis memberi huruf H di akhir namaku yang justru orang paling sering salah di situ. Kebanyakan orang nyangka namaku Cuma Ulfa. Padahal harusnya Ulfah. Ehm.. tapi yang membuatku sedikit menahan senyum ataupun tawa adalah huruf P yang khas Sunda. Yah, kalau kupikir-pikir lagi, ngga apa-apalah. Kali aja ini saat-saat terakhir namaku bisa dieja dengan khas Sunda begitu. Kan nanti dieja pake bahasa Jawa. Haha. Amiiin!



Enough with that outrageous ticket. Abis bayar, balik lagi ke mobil. Terus aa supir yang tadi ngasih dua box kue kecil plus minum dua botol. Then, ternyata eh ternyata, supirnya ganti! Si aa tadi udah berenti sampe di markas doang. Perjalanan dilanjut dengan supir yang agak tua tapi kayanya udah kawakan kali ya..professional gituu. Siplah. Ngga usah komplen, kita mulai berangkaat!
Seumur-umur baru kali ini aku ke Purwokerto lewat jalur Selatan. Jadi perjalanan hari ini bakal jadi perjalanan yang pertama kalinya nih! Pertama kali naik travel dan pertama kali lewat jalur Selatan. Karena lewat selatan, jadi ngga lewat cikampek. Tadinya mas nyangka lewat cipularang tapi ternyata ngga juga! Jadi kita lewat puncak dulu, agak sedikit macet di puncak tapi ngga apa-apa. Toh pemandangannya bagus dan udah lama juga aku ngga ke puncak.
Belom nyampe puncak, mobil udah dimasukin rest area. Ada masalah sama mobilnya. AC nya ngga jalan jadi yang paling belakang kepanasan. Aduh elah.. karena aku sama mas duduk paling depan dan mesin mobil ada di depan, tepat di bawah pantat kami, jadi aku sama mas turun dulu deh. Untung ngga lama ngebetulinnya jadi beberapa menit kemudian udah bisa lanjut perjalanan.
Pas lewat puncak, aku liat tempat-tempat yang penuh kenangan semasa sma dulu (ceilee..). dimulai dari tempat nginep bareng ipa 1 di villa rekomendasi nurmala. Aku masih inget banget waktu awal kelas 3 sma itu, ipa 1 nginep bareng di villa itu. Tapi karena aku ngga boleh nginep, akhirnya aku sama rere nyusul di hari terakhir nginep da Cuma ikut kumpul-kumpul dan pulang bareng doang. Walaupun Cuma kaya gitu, tapi menyenangkan kok! Dan masih berkesan sampe sekarang.
Terus lanjut naik terus sampai di gunung mas. Jadi inget NUSA. Dulu pas kelas x6, aku ikut jadi tim sukses NUSA x6. Hahaha. Yang berjuang sampe malem bikin bendera sama ciri khas kelas. Tapi itu semua ngga sia-sia. Toh x6 jadi kelas terbaik NUSA 2007/2008! Yeah!
Lewat dari Gunung Mas, terus naik lagi sampe Atta Awwun (masjid yang bagus banget di puncak) jadi inget, dulu sebelum masuk SMA, aku sama keluarga seriiing banget jalan-jalan ke tempat wisata alam. Ke Bandung, ke daerah sekitar puncak, ataupun Cuma ke arah Jasinga. Semuanya penuh kenangan indah.. Haha.
Pas nyampe puncak pass, udah gelap. Udah maghrib tapi masih jalaaan terus sampe ngelewatin Taman Bunga Nusantara. Ini tempat yang paling mengesankan karena di sinilah aku bisa berakrab-akrab ria dengaan MPK Oriens dan OSIS Windmill. Aku ingat saat liburan akhir kelas dua itu, MPK dan OSIS berekreasi bersama di TBN. Kami ke Alam Imajinasi (tempat main buat anak-anak). Di sinilah awal anak-anak MPK-OSIS ogah kalau naik kendaraan yang aku supirin. Kenapa? Karena pas naik mobil-mobilan di alam imajinasi ini, aku terlalu brutal. Ya pastilah, karena saat itu aku sama sekali belum pernah ngendarain kendaraan bermesin. Haha. Jadilah aku nabrak pagar pembatas jalan yang terbuat dari seng sampai bannya naik ke seng itu. Sengnya emang rendah sih jadi bisa digiles pake ban. Terus aku juga ngga ngerem pas di lap terakhir. Jadi nabrak mobil yang udah diparkir di depan mobilku. Nabraknya keras banget. Tadinya temen-temen udah nyangka aku bakalan pucet atau ketakutan karena baru aja nabrak. Tapi nyatanya aku malah tereak-tereak girang dan mereka juga jadi bersorak rame! Hahaha! :D
Akhirnya mobil stop di tempat yang.. ew.. ga jelas. Sampe lupa namanya apa tuh tempat saking anehnya. Tempatnya remang-remang. Musholanya lumayan gede tapi wcnya agak gelap. Aduh.. tapi mau ga mau harus shalat maghrib sekalian isya dulu. Terus ke wc sendirian ngeri banget. Karena kata ibu pas nyampe stopan harus makan malem, jadi harus makan di tempat itu. Sebenernya ada prasmanannya tapi kayanya hmm.. aneh juga. Jadi aku sama mas mesen soto ayam biar anget karena ac di mobil travel kenceng banget. Judulnya sih soto ayam. Tapi hasilnya kuahnya bening. Pake bihun dan ayamnya lumayan banyak lah. Tadinya ngga mau pake nasi. Tapi inget perjalanan panjang, 12 jam, akhirnya ngambil nasi juga. Rasanya lumayan enak. Enak apa laper ya? Yah, telen ajalah. Daripada masuk angin gara-gara kelaperan.
Abis makan, langsung balik ke mobil. Padahal berangkatnya masih lama. Nunggu sopirnya ngerokok dulu. Sambil nunggu sopir ngerokok, aku sama mas udah merencanakan untuk pulang naik kereta. Padahal ibu nyuruhnya kalo tesnya udah selesai siang-siang, naik travel lagi aja. Tapi aku pengen nyoba naik KRD (kereta api diesel) jadi kata mas naek kereta aja. Bilang aja tesnya lama jadi bisa pulang naek kereta. Hahaha. Ide-ide nakal mulai bermunculan. Begitulah kalau membiarkan aku sama mas pergi berdua aja. Dua-duanya berjiwa petualang jadi pasti lebih milih naek kereta! Mas cerita tentang restorasi yang baru saat itulah aku denger sebutan itu. Restorasi tuh tempat kita nnyari makan kalo di kereta. Wah, denger cerita kaya gitu jadi tambah pengen naek kereta dah!
Setelah bercengkrama (halah..) akhirnya si supir dateng juga! Dan dilanjutkanlah perjalanan ini! Lewatin daerah Cianjur, inget pas jalan-jalan sama keluarga lagi. Dulu keluargaku sering banget makan baso di rest area deket sungai citarum atau makan siang di rumah makan HM Nana. Terus pas nyampe Padalarang, jadi inget dulu aku sama mas excited banget kalo liat tempat bakar batu kapur yang lagi nyala. Apinya gedeee banget dan asepnya ngebul. Terus ngelewatin PPIPTEK di skitar situ tepat rekreasi pas SMP dulu. Waah..
Masuk ke tol Padaleunyi, mas mulai ngantuk. Emang udah mulai waktunya tidur sih. Tapi karen aku sering insomnia, jadilah kebawa-bawa sampe di mobil travel ini. Aku ngga tidur dan malah ngeliatin pemandangan di jalan tol. Pas aku liat langit, bulan lagi hampir penuh waktu itu. Terus lewatin perumahan Bandung yang asli keren banget keliatan dari pinggir jalan tol! Rumahnya warna-warni dengan latar belakang Bandung di pegunungan yang lampunya berkelap-kelip. Beeuuh! Bagus banget deh! Sayangnya ngga sempet difoto karena udah keburu lewat. Terus aku juga liat ada yang masang kembang api yang kelap-kelip gede. Waah! Indaaah banget! Pas liat kembang api itu, aku jadi inget Bibah. Rasanya persahabatan aku sama Bibah lebih indah daripada kembang api itu! Hahaha!
Sampe akhirnya keluar di pintu tol Cileunyi, mas pai terbangun kembali. Dia nanya, “Ngga tidur, Pay?” Dan upay jawab, “Belom ngantuk..” Terus mas ikutan ngeliat pemandangan, ketawa bareng ngeliat tukang tahu Sumedang yang dulu pernah dibeli pas jalan-jalan sama keluarga. Mas nunjukin gunung yang masih terlihat jelas bentuknya walaupun itu udah malem banget. Bagus deh!
Karena udah malem, ac mobil jadi terasa lebih dingin. Aku ngambil jaket yang paling deket di tasku. Karena yang ditumpuk paling atas itu jaket mas, jadi aku pake jaket mas buat nutupin paha yang terus-terusan kena ac. Ceritanya biar ngga masuk angin. Pas upay liat batere handphone, etrnyata udah tinggal dikit gara-gara dipake denger musik terus. Aku milih satu lagu terakhir yang didengerin sebelum handphonenya diistirahatin.
Saat itu, terjadilah ke-so sweet-an pertama antara kakak beradik yang sedang dalam perjalanan ini. Si mas tiba-tiba ngelingkarin tangannya gitu ke tanganku. Ngga tau kenapa. Kedinginan kali doi. Soalnya tangannya dingin banget dan terbukti beberapa saat setelah itu, tangannya jadi anget. Hahaha. Tapi berkat itu, aku jadi bisa tidur deh! Alhamdulillah, lumayan istirahat sebentar. Waktu itu udah jam sebelas malem, udah waktu biasa aku tidur..

Jumat, 23 Juli 2010
Aku bangun lagi jam dua belas malem. Udah ngga kebelibet lagi tangannya sama tangan mas. Aku bangun karena mobilnya ngerem ngegas terus. Ternyata lagi mau nyalip mobil di depannya tapi ngga bisa-bisa. Karena udah kebangun sekali, jadi ngga bisa langsung tidur lagi. Liat-liat pemandangan lagi aja deh. Malemnya udah makin gelap. Dan pemandangannya juga kebanyakan rumah penduduk kalo ngga sawah atau hutan. Yaah.. gelap semua.
Mobil berenti lagi buat ngisi bensin. Aku ke toilet. Waduh, ngga enak banget deh tuh toilet. Bersih sih tapi gayungnya pake baskom! Walhasil, celana jeansku jadi basah deh! Mas pai ngga mau turun dan malah lanjut tidur. Tadinya aku pikir Cuma mau ngisi bensin doang ke pom bensin ini. Ternyata supirnya mau istirahat juga. Yaah.. jadi lama deh berentinya. Sampe jam setengah satu baru mulai berangkat lanjut lagi.
Satu jam tertidur, aku kebangun lagi. Jam setengah dua. Udah sampe daerah Ciamis. Wah, udah lumayan deket lagi nih. Udah lagi di kotanya jadi banyak lampu jalan. Jalan rayanya sepi juga. Emang udah jam segini sih, siapa juga yang mau keluar? Kecuali ada urusan penting. Di kota ini, bareng sama mobil-mobil berplat D. Karena masih ngantuk, jadi aku tidur lagi.
Aku tidur sampe kepalanya goyang-goyang terus saking ngantuknya. Karena ngga tega ngeliat upay keganggu terus tidurnya karena posisinya ngga enak, mas nidurin kepalaku di bahunya. Satu hal yang so sweet lagi. Hahaha. Enak lho! Kan si mas gendut jadi kaya bantal. Hahaha. Walaupun lehernya jadi rada sakit tapi setelah mencari posisi yang enak, yaitu lebih ke posisi tiduran (tadinya bener-bener duduk posisinya makanya ngga enak banget), akhirnya aku bisa tidur lebih nyamanlah. Lumayan.
Ngga lama kebangun lagi karena mobilnya berenti lagi. Ngga tau mau ngapain. Yang pasti supirnya keluar dalam keadaan mesin mobil tetep nyala supaya ac nya tetep nyala. Lamaaa banget! Sampe akhirnya si supir masuk lagi dan nyuruh keluarga yang tepat di belakangku, yang daritadi muntah-muntah mulu, untuk pindah mobil karena mereka mau ke Cilacap sedangkan Diana Travel mau lanjut ke Purwokerto dulu baru ke Cilacap. Keluarga itu maunya langsung ke Cilacap, jadi pindah mobil.
Setelah bantu keluarga itu pindah mobil, baru mulai berangkat lagi. Aku tidur lagi. Pas bangun udah sampe Purwokerto. Udah lagi nganterin keluarga Fani sampe ke rumahnya. Berarti aku sama mas adalah penumpang terakhir di Diana Travel kali ini. Pas bilang rumah Om Aris di deket Baturraden, si supir bilang kalau mau dianterin sampe situ, kena biaya tambahan. Waduh, males banget deh kalo kaya gitu! Untungnya rumah Om Aris (yang bakal aku tinggalin untuk sementara waktu sebelum aku dapet kosan) masih deket ke Unsoed dan lebih tepatnya berada di daerah Pabuaran. Belum masuk jauh sampe ke Baturraden, jadi ngga kena biaya tambahan.
Sambil menuju ke rumah om Aris, ngelewatin Unsoed dulu. Lewatnya ngga Cuma di depannya. Masuk ke dalemnya juga sedikit. Pas lagi liat-liat, aku ngeliat plang FKIK yang isinya Jurusan Kedokteran Umum, Kedokteran Gigi, Farmasi, sama Keperawatan. Tapi karena gelap, aku ngga liat ke mana tanda panahnya. Cuma liat tulisannya aja. Ngga pa-pa lah. Kan masih ada hari esok buat liat fakultasnya!
Sebelum masuk komplek perumahan Puri Intan, tempat om Aris, mas nelpon tante dulu. Minta dibukain pintu. Saat itu tepat jam empat pagi. Tepat waktu deh si Diana Travel nganterinnya! Mantap! Dianterin sampe depan rumah. Mas ngeluarin tas baju baru ‘assalamualaikum’ depan pintu rumah Om Aris. Dibukain sama mba Yati, pembantunya. Tante Li udah bangun tapi Om Arisnya masih tidur. Ya ngga apa-apa. Yang penting dibukain. Aku sama mas salim terus naro barang. Abis gitu, istirahat di sofa. Fiiuh..
Tante li: gimana ri naik travelnya?
Mas pai: wah, pantat panas! Naik travel tuh untuk dikenang saja bukan untuk diulang!
Tante li ketawa ngedengernya. Aku sama mas nunggu subuh dulu sebelum akhirnya tidur pules di kamar. Wah, beda banget rasanya tidur di mobil ama di kamar. Haha. Ya iyalah. Pastinya enakan tidur di kasur! :p
Bangun jam setengah sembilan pagi karena perut mulai keroncongan. Ke toilet dulu buat cuci muka baru sarapan pake nasi goreng. Ade-ade sepupu udah berangkat sekolah. Om Aris juga udah berangkat ngantor. Tinggal Akmal, ade sepupu yang masih bayi. Hehe. Dia lucuuuu banget! Wiii! Jadi pengen dicubit terus. Haha. Kalo disenyumin, dia ketawa deh. Jadi tambah lucu!
Abis makan, nyuci piring, baru mandi! Terus ngobrol-ngobrol. Ada bude Saroh juga jadi tambah rame. Sekitar jam sebelasan, baru mas pai mandi. Mau shalat jumat. Sebelumnya dia motongin kuku dulu, baru mandi. Rencananya dia mau ke masjid deket kantornya om aris jadi bisa sembayang jumat sama om aris. Om aris pulang dulu supaya perginya juga bisa bareng. Tapi berhubung om Aris agak lama pulangnya, akhirnya mas pai jalan duluan dan mau ke Bobosan aja, ke rumah Mbah Gede Yusuf, shalat di masjid Bobosan sama beliau. Ya udah, berangkatlah doi pake mobil karena emang ngga deket.
Aku nunggu orang-orang selesai shalat jumat dulu baru shalat zuhur. Abis shalat zuhur, makan lagi nemenin Bude Saroh makan, pake nasi yang unik! Jadi nasi itu terbuat dari campuran beras merah sama beras putih. Banyakan beras putihnya tapi tetep aja warnanya kepengaruh jadi warna merah. Rasanya juga jadi lebih enak! Sedaplah pokoknya!
Ngga lama, mas pai pulang. Disusul om aris. Mas pai cerita, dia nyasar lagi mau ke masjid bobosan. Akhirnya dia ke masjid deket kantor om Aris! Tapi mereka ngga ketemu! Haha! Selesai shalat jumat, mas pai ke Choco Klik, beli SOKLAT INYONG rasa Cinnamon. Wew! Rasanya dahsyaaaat! Hanya soklat inyong yang bisa begitu rasanya! Mantaaaaaap! Selesai makan siang dan makan soklat inyong, mas pai sama om aris berangkat jemput Jihan, ade sepupuku, yang lagi di MOS SMP. Mereka bakalan ke Baturraden nganterin Jihan dan temen-temennya outbond di BAF (Baturraden Adventure Forest). Setelah mereka berangkat, aku ketiduran di sofa deket tipi :D
Pas bangun, Jihan, Anas (adenya Jihan, ade sepupuku juga masih kelas 4 SD), Mas pai sama Om aris udah pulang! Aku disuruh tidur di kamar ama om aris tapi berhubung mas pai sam ajihan lagi nginstall the Sims, jadi ikutan maen aja dah. Sambil nunggu installan selesai, aku nonton anas maen PS2. Dia maen GTA San Andreas. Dia hobi banget main game itu. Sambil ditunjukkin tempat-tempat yang anas ngga tau sama mas pai, jadi tambah seru maennya!
Sampe sore, ngga selesai-selesai maennya. Aku laper pas sore. Jadi sebelum mandi, bikin indomie dulu empat biji karena mas pai juga mau. Hasilnya jadi sebaskom karena empat bungkus indomie soto koya langsung disatuin. Aku langsung makan sampe lumayan kenyang, baru mau mandi. Kalo mandi duluan, takutnya masuk angin. Padahal kan aku harus jaga kesehatan sampe besok biar pas tes ngga keganggu.
Abis maghrib, tante li sama om aris ke klinik. Aku, mas pai, jihan, sama anas main lagi. Hahaha. Mas pai malah molor. Aku nonton anas sama jihan main. Sedikit-sedikit bantu Jihan main the sims karena dia belum begitu mahir main the sims 3. Dia bisanya main the sims 2. Sampe jam sembilanan, baru om aris sama tante li pulang.
Terus mereka ngajak makan nasi goreng bandung. Semuanya stuju. Berangkatlah jam sembilan malem itu ke tukang nasi goreng bandung d pinggir jalan, persis di depan Unsoed pusat. Mesennya pada aneh-aneh. Ada yang ngga mau pake telor, ada yang mau telornya diceplok, ada yang mau telor dadar, akhirnya nulis pesenennya jadi kaya nulis rangkuman deh. Pake cabang begitu. Hahaha. Yang kebagian disuruh nulis tuh aku. Kata om aris sekeretaris. Hahaha. Tau aja dia. Terus dia nyuruh nulisnya jangan pake tulisan dokter dulu, ntar ngga kebaca katanya. Haha. Siplah. Sambil nunggu pesenan, Jihan nanya ke aku.
Jihan: mba, nanti kalo kuliahnya di sini, deket banget ya, tinggal lurus doang dari Puri Intan.
Upay: ya emang tinggal lurus doang kalo di unsoed sini. Tapi kan kampus upay deket margono.
Jihan: emang iya mba?
Mas pai: iyalah. Ntar susah dong kalo ngga nempel sama rumah sakit margono-nya.
Om aris ketawa dengernya. Terus ngga lama, nasi gorenya dateng. Lumayan enak. Tapi masih lebih enak nasi goreng Wandi sih :9 Ngga apa-apa. Yang penting perut kenyang! Aku mesen nasi goreng babat. Beda sama yang lain yang mesen nasi goreng spesial. Kecuali mas pai, nasi goreng kambing, dan om aris nasi goreng pete. Mm! Sedaaap!
Setelah makan nasi goreng, om aris ngajak ngeliat kampusku di deket RSUD Margono Soekardjo. Woow! Kampusnya keren! Masih baru! Gerbangnya keren banget! Nama jalannya itu Jalan Medika. Bener-bener ada di belakang rumah sakit. Nempel gitu jadi gampang kalo praktikum. Asiiik!
Dari FK Unsoed, lanjut naek terus sampe Baturraden. Dingiiin banget udaranya! Bude Saroh seneng banget diajak keliling Baturraden. Pas perjalanan turun dari Baturraden (Baturraden tuh tempatnya cukup tinggi. Naek gunung!) pemandangannya baguuus banget! Kota purwokerto keliatan berkelapkelip. Indah banget! Sampe di Puri Intan lagi jam sebelas. Langsung sikat gigi, shalat isya, terus tidur sama Jihan, Bude Saroh, dan Mba Yati. Waah..enak nih tidurnya. Perut kenyang ditambah baru aja liat pemandangan indah, jadi nyenyak deh! Fiuuuh!

Yang Terbaik akan Jadi Yang Terindah

Hari itu, 16 Juli 2010.
Setelah daftar ulang di IPB, dimulailah masa-masa matrikulasi. Aku dapet PM (Pengantar Matematika) bersama Pak Siswandi (yang tak lain dan tak bukan adalah MC saat ayahku disertasi dulu. Hahaha. Dunia memang sempit). Hari jum’at, jadwal kuliah jam 2. Aduh, siang banget. Pasti ngantuk. Untungnya hari Jum’at ini kelasku kebagian kelas enak ber-AC di R.U2. Lumayanlah, Cuma lantai dua.
Aku berangkat dari rumah jam dua belas. Naik angkot dibumbui macet-macet sedikit, udah biasalah. Sampai di IPB, aku menatap ke langit yang cerah, dihalangi oleh rindangnya pepohonan yang menutupi jalan-jalan besar di IPB, dan membuat semuanya menjadi teduh dan tenang. Aku mulai teringat akan penantianku selama ini. Hari inilah semuanya akan terungkap. Takdirku yang sudah digariskan Allah subhanahuwata’ala. Aku akan mengetahuinya hari ini dari pengumuman hasil SNMPTN 2010.
Pasrah. Hanya satu kata itu yang terlintas di pikiranku sambil menatap ke langit dan tersenyum merasakan sejuknya angin yang berhembus ke arahku seakan membisikkan ke hatiku agar senantiasa tenang dan damai. Aku pun berdoa sejenak sambil terus melangkah ke tempat janjian dengan teman untuk berangkat kuliah bersama.
Ya, Allah, jikalau memang di sinilah (di IPB) takdirku untuk melanjutkan hidupku, aku siap. Aku harus siap. Dan berilah aku kekuatan untuk menghadapi semua kegagalanku jika menurut Engkau ini yang terbaik untuk hidupku. Aku sudah rela, ya Allah. Aku sangat yakin jika nanti aku gagal lagi, pasti ada hikmah besar di balik semua itu. Engkau Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang ya Allah..
Dan jika Engkau mengabulkan satu-satunya impianku untuk menjadi dokter, aku akan sangat berterima kasih padamu, Ya Allah. Itulah sisa impianku untuk melanjutkan perjuanganku mencari ilmu. Aku ingin menjadi dokter.
Aku tidak akan memaksa lagi ya, Allah. Doaku tidak akan meminta sesuatu yang mungkin tidak baik menurutmu ya Allah. Jadi inilah, doaku sekarang. Ya Allah, berilah yang terbaik bagi hamba-Mu ini.. Berilah yang terbaik untuk kehidupanku selanjutnya ya, Allah! Amiin ya rabbal alamiiin..

Sambil membayangkan kata “Maaf....” di pengumuman SNMPTN nanti, air mataku hampir turun tapi aku tidak boleh menangis. Toh, masih ada kuliah yang harus kujalani hari ini. Tapi aku tau, aku harus mempersiapkan diriku untuk hal yang terburuk. Semuanya adalah bentuk pasrahku atas takdir yang terbaik dari Allah subhanahuawata’ala, sang Maha Adil dan Bijaksana.
Janjian sama Ines Mukti Hariantari di agrimart seperti biasa. Sekitar jam setengah dua, kami berjalan ke ruangan. Sampai di ruangan, pengajian kelas setiap hari Jum’at sudah hampir dimulai. Karena aku lagi tidak diperbolehkan shalat, jadi mendengarkan saja. Setelah pengajian, Pak Wandi datang dan kuliah dimulai.
Sepulang kuliah, aku dijemput bapak, jadi harus menunggu beliau selesai dulu. Sambil menunggu di mobil Ines, aku, Nunui, dan Ines mulai cemas akan hasil pengumuman SNMPTN yang katanya dimajukan jadi pukul enam sore ini. Karena aku sudah pasrah, aku tidak terlalu terbebani akan apa hasil SNMPTN nanti. Aku sudah pasrah. Sangat pasrah. Semuanya terserah Allah. Apapun hasilnya, aku akan menjalaninya. Nunui sudah hampir menangis memikirkan bagaimana kalau dia tidak diterima.. Ines juga sedih mengingat kalau dua temannya ini diterima, maka dia akan kehilangan teman untuk kuliah matrikulasi di IPB ini..
Jam enam kurang lima belas, bapak datang menjemput. Aku pulang bersama bapak dan ibu (yang datang ke IPB, supaya pulang bareng). Aku menceritakan tentang pengumuman SNMPTN yang dimajukan tapi bapa baca di koran tadi pagi, katanya tetap jam 00.00 malam nanti. Jadi kami santai saja. Ibu sudah membesarkan hatiku untuk tegar menghadapi kemungkinan terburuk. Dan aku bilang, aku sudah pasrah. Insya Allah!
Sampai di rumah, setelah mandi, ada sms masuk dari seorang sahabat, Djirjize, yang memberitahu kalau pengumuman SNMPTN sudah bisa dilihat. Ada sedikit rasa berdebar di hati saat memberitahukan hal itu pada bapak dan ibu. Tapi bapak sedang makan malam, jadi melihat hasilnya menunggu bapak dulu. Tidak apa. Toh aku sudah pasrah. Tidak perlu terburu-buru.
Setelah bapak selesai makan, dibukalah internet untuk melihat hasil itu. Diawali dengan beberapa kali gagal koneksi karena memang internet di rumah sulit sekali dijangkau. Aku sudah pasrah. Lalu saat bapak berhasil membuka websitenya, debaran hatiku makin bertambah tapi seiring dengan itu, mengingat aku sudah pasrah, hatiku tenang kembali.
Bapak: Berapa nomor SNMPTN-nya Pay?
Dengan tenang aku menjawab: 110-33-010209007
Bapak: Wah, James Bond! (karena nomor 007 di belakang nomor pesertaku)
Sambil nyengir, aku jawab: Iya dong, Pak! Kapan lagi James Bond ikut SNMPTN!
Lalu detik-detik penantian nomorku itu diproses oleh web SNMPTN, tidak ada yang berkata-kata. Yang terngiang di kepalaku adalah kenangan saat bapak membuka hasil UMB dulu. Dulu bapak langsung berkata, “Yaah.. coba di SNMPTN aja ya, pay..” begitu melihat kata maaf di hasil pengumuman. Aku jadi makin berdebar..
Tak lama, bapak berteriak.. “Ulfah Izdihar...” Aku tersentak mendengarnya dan spontan bertanya, “Ngga dapet ya, Pak...?” Tapi bapak melanjutkan... “...diterima di Fakultas Kedokteran..” Ibu langsung meloncat berdiri dan menghampiri bapak sambil berteriak, “Beneran, Pak?!! Itu beneran?!” Aku juga langsung menghampiri bapak dan melihat sendiri tulisan itu. Ibu langsung memelukku, “Alhamdulillah ya Allah! Upaaay!!! Akhirnya diterima jugaaa! Ya Allah! Upaaay!” Air mataku turun. Air mata bahagia campur sedikit kesedihan karena aku akan meninggalkan orang tuaku untuk mengejar cita-citaku. Tapi tak apa. Inilah yang terbaik untukku kata Allah.. Alhamdulillahirabbilalamiiiiin!
Setelah perjuangan selama berbulan-bulan, susah senang, diiringi beberapa tangis kekalahan, akhirya semua perjuanganku tidak sia-sia. Allah subhanahuwata’ala telah membawaku ke tempat terbaik untukku menuntut ilmu selanjutnya.
Fakultas Kedokteran Universitas Jendral Soedirman
Alhamdulillahirabbilalamiiin
Alhamdulillahirabbilalamiiin
Alhamdulillahirabiilalamiiin!
Tanggal 16 Juli 2010, tangis lega, tangis kemenangan, dan sorak gembira terdengar di ruang tamu rumahku sekitar pukul 19.00. Inilah hasil usahaku dan penantianku selama ini. Terima kasih ya, Allah!
Aku langsung membagi kebahagiaan ini dengan kawan-kawanku yang sudah menanyakan padaku hasil SNMPTN beberapa saat sebelum kubuka. Ines, Dijirjize, AR, Qoqon, dan Hazmi. Lima orang pertama yang mendapat kabar gembira ini. Lalu dilanjut ke semua teman-temanku yang sangat berarti untukku, Bibah, Aii, Nisop, Tuti.. dan semuanya! Terima kasih teman-teman atas segala support kalian saat aku berjuang dulu. Terima kasih semuanyaaa!
Bapak langsung buka website UNSOED dan mencatat jadwal penting untuk psikotes dan tes kesehatan serta rergistrasi ulang di Purwokerto nanti. Wah, aku pulang kampung. Mulai sekarang, aku akan berada di kampung halamanku untuk menuntut ilmu. Sebuah perjalanan hidup yang tidak terduga sebelumnya..

17 Juli 2010
Di pagi hari, aku mendapat koran Radar Bogor sudah tepampang di atas lemari kecil dekat telepon di rumahku. Aku melihat namaku dan nama teman-teman seperjuanganku yang berhasil di situ. Gilang Norman Rizesa, Puji Rahmawati, M. Hazmi Anzhari, Siti Khodijah P.. Aku juga berbahagia untuk keberhasilan mereka.
Tapi beberapa saat kemudian aku mulai menahan air mataku mulai turun kembali saat ibu bercerita, “Pay.. Tadi malem bapak sama ibu nangis di kamar. Akhirnya anaknya abis.. Pergi semua.. Di mulut seneng tapi di hati sedih.. Tapi ngga apa-apa, Pay! Yang penting kan bisa jadi dokter, ya!” Aku mengangguk dengan mata berkaca-kaca dan akhirnya air mata itu tumpah ketika aku mandi dan tidak ada seorang pun yang bisa melihatnya. Hingga saat ini aku masih sering menahan tangis saat ibu bilang “Yah.. Ngga enak amat ya, pak nanti kita buka puasa Cuma berdua..” atau saat ibu ingat, “Yah.. pak nanti kalau bapak keluar kota, ibu sendirian dong di rumah...”
Semuanya mengingatkanku akan saat-saat aku menemani ibu di rumah saat bulan puasa tahun lalu. Sampai aku tidak shalat tarawih di masjid untuk menemani ibu yang tidak bisa ke masjid karena masih sakit. Lalu saat bapak pergi keluar kota untuk mengerjakan proyek, aku tidur sama ibu, menemaninya agar tidak sendirian.. Dan mulai sekarang, kenyataan bahwa ibu, orang yang paling kusayang di dunia ini, sedih akan kutinggal membuat hatiku teriris.. Tapi inilah yang terbaik.. dan aku yakin.. yang terbaik akan jadi yang terindah..
Walaupun sedih, ibu tetap merelakanku untuk mengejar cita-citaku menjadi seorang dokter. Ditambah semangat dari bapak, “Gampang, bu. Kalo kangen nanti kita naik travel aja berdua ke purwokerto..” Akhirnya aku juga mulai tenang kembali dan tidak menangis lagi..
Bismillahirrahmanirrahim, aku akan memulai hidup baru di kampung halamanku nanti. Aku akan belajar mandiri dan menjadi minoritas! Membayangkannya saja sudah membuatku tersenyum karena sepertinya bakalan seru! Aku bisa menjadi sosok yang baru karena tidak seorang pun mengenalku lebih dulu! Wah! Pasti asik nih! Yah, doakan saja aku bisa mempunyai banyak teman di sana! Amiiin!

hidup gue kaya KESERET!!!

Ini jadi tulisan introspeksi buat gue sendiri karena emang ini total kesalahan gue semua. Gue ga bermaksud nyalahin siapapun atas nasib hidup gue.
Inti dari tulisan ini adalah gue BELUM DEWASA. Kenapa gue bilang gitu? Karena gue belum bisa menentukan pilihan buat hidup gue dengan mandiri. Gue masih minta turut campur orang-orang di sekitar gue buat nentuin pilihan hidup gue. Itu sebenernya ok ok aja. Tapi kesalahan utama gue adalah gue ngebiarin pilihan hidup gue ditentuin sama mereka!
Contohnya.
1.|
Pas nentuin pilihan buat jurusan USMI IPB. Gue udah ngutarain maksud gue sama orang tua. Mereka setuju pilihan pertama gue tekpang. Ok. Tapi gue sadar, gue ga pinter. Makanya yang kepikiran di otak gue adalah pilihan keduanya TIN (Tekn.Industri Pertanian). Kata babeh gue, TIN ga mau dijadiin pilihan kedua. Jadilah hati gue mencelos dan membiarkan babeh gue nentuin pilihan keduanya. Ternyata beliau milihin jurusan yang tinggi banget standarnya. Gue udah speechless dalem hati, kacau nih kalo akhirnya gue ga dapet dua-duanya. HASILNYA: gue kelempar ke pabrik nugget (tekn.pengolahan hasil ternak). Dan pas gue denger dari temen-temen dan guru bk, mereka bilang TIN ok ok aja dijadiin pilihan kedua.
-kalo pas SIMAK gue bener-bener ngegantungin pilihan sama keluara gue. Gue cuma pengen fkui saat itu. Dasar bocah sinting-
2.|
UMB. Gue udah ngasih tau mereka hasil nilai try out gue yang masih naik turun. Dan juga range nilai fakultas di UI. Yang masuk range insya Allah gue bisa masuk tuh tekling (kaka gue jelas nentang gue masuk sini. Masa samaan sih? Ntar dapet stiker UInya jadi ga variatif dong! Begitu kata doi), arsitektur, dsb.dsb. Yang sedikit tinggi tapi masih masuk range situlah (sekitar 700 lebih nilai nasionalnya) adalah fkg sama elektro. Gue udah mikir, wah seru juga kalo masuk arsi. Gue kan suka gambar. Walaupun gue ga bisa gambar perspektif dan gambar gue ga bagus banget, seengganya gue bisa nyalurin hobi jadi gue have fun nanti belajarnya. Tapi ibu nentang. Temen ibu ada yang arsitek tapi ga kerja dimana-mana. Dia bilang gue cocoknya jadi dokter atau jadi dosen. Akhirnya gue nurut. Gue juga mikir mungkin pilihan yang diridhoi orang tua lebih berkah. Ibu nyuruh gue milih fk-fkg ui. Sebelumnya gue mikir lagi mending fkg apa elektro. Tapi dua-duanya samasama susah, ya udahlah, nurut ibu. Dengan berat hati (beneran gue ada feeling ga enak banget), gue pilih sesuai apa kata ibu. HASILNYA: impian gue dari SD untuk jadi sarjana UI terbang ke langit ketujuh! Cita-cita yang udah belasan taun gue mimpiin kandas gitu aja karena pilihannya ketinggian dan yang bikin kesel adalah itu bukan pilihan real dari otak gue.
Setelah kegagalan itu dan setelah gue daftar SNMPTN pun dengan pilihan fakultas dari ibu gue, baru deh gue dapet argumen buat ngebantah ibu gue. Kalo mau jadi dosen, emang harus di IPB? Ga kan? Di arsi juga gue bisa jadi dosen kalo mau! Tapi semua terlambat. Gue ga nyalahin orang tua ko. Beneran! Karena emang guenya aja yang masih kaya bocah, harus diarahin terus sama orang tua. Sekarang gue tinggal jalanin aja hidup gue yang bagaikan keseret karena gue ga bisa mutusin pilihan hidup gue sendiri. Nikmatin aja. Gue tinggal berharap dan percaya, Allah pasti ngasih yang terbaik buat gue. Amiiin ya rabbal alamiiin!

alhamdulillah..

Selasa, 8 juni 2010
Hari saat semua mimpiku terbang ke langit ke tujuh. Berpulang pada Yang Maha Kuasa. Yang Maha Memiliki. Allah telah mengambil mimpiku untuk menjadi sarjana UI.
Satu kata: IKHLAS. Karena semua memang milik-Nya dan Dia berhak mengambilnya kapan saja.
Tidaklah patut tenggelam dalam kesedihan. 'Ini yang terbaik untukmu,' kata Sang Pencipta. Masih ada hikmah yang luar biasa dibalik semua ini.
'ALHAMDULILLAH tidak sia-sia uang yang telah dibayarkan untuk SNMPTN.'
Tidak ada kata PATAH ARANG! Masih kumiliki satu cita-cita tinggi, menjadi seorang DOKTER. Dengan niat membantu sesama manusia. Ingin berguna dan bermanfaat untuk orang lain. Satu mimpi ini yang harus terus kuperjuangkan. Aku harus bisa membawa mimpi ini ke realita kehidupanku. Jangan ambil lagi satu mimpi indah ini ya Allah. Karena satu mimpi inilah yang bisa membuatku bertahan untuk terus berjuang..
ALLAHU AKBAR!
Terus naungi aku dengan siraman cahaya dan berkah-Mu ya Allah.
Terima kasih atas jalan hidup yang begitu indah yang telah Engkau berikan pada hamba-Mu yang berlumur banyak dosa ini (astaghfirullahalaziiim, ampuni dosaku ya Allah). Engkau memang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Aku percaya tidak ada satu ketentuan pun dari-Mu yang akan merugikan hamba-Mu.
Laa hawlaa walaa quwwata illabillah..

Nurul Fikri: sekolah sementara :D

Nebak-nebak jadwal NF
Sebenernya jadwal belajar di NF tuh teratur ngga sih? Hahaha. Udah lama jadi siswa NF, belon ngerti nih ama jadwal pelajaran NF! :D
Jumat, 28 Mei 2010
Abis try out pas hari selasa-rabunya. Pasti hari ini ngebahas try out. Harusnya hari ini libur waisak tapi daripada cuman molor di rumah, mendingan kita belajar! Diawali bangun telat, padahal hari jumat masuknya lebih pagi daripada hari-hari biasa. Makan dan mandi terburu-buru. Tiba-tiba kepikiran. Hari ini belajar apa ya? Kayanya bahasa Indonesia sama Fisika. Ya udahlah. Apa aja boleh. Untung upay bisa buru-buru jadi ngga terlalu telat nyampenya. Dan ternyata bener. Yang pertama pelajaran bahasa Indonesia sama Mas Eris. Jam kedua, Fisika sama Mas Zuhri.

Sabtu, 29 Mei 2010
Bangun telat lagi. Hahaha. Gara-gara nonton Boogeyman sampe jam tiga-an. Tapi ngga nyesel nontonnya! Seru! Bener-bener ada setannya. Hahaha.
Akhirnya terburu-buru lagi. Pas lagi mandi, kepikiran lagi buat nebak pelajaran hari ini. Hmm.. Kayanya bahasa Inggris sama biologi. Eh, bener lagi. Tapi hari ini nyampenya telat. Mas Enha udah lagi ngebahas tes harian. Pelajaran kedua, biologi sama entah siapa. Mbak siapa, gatau. Belum pernah diajarin dia sebelumnya sih. Sayang ngga sama bapak-bapak yang lucu itu (lupa juga namanya). :D

Minggu, 30 Mei 2010
Hari ini. Pelajarannya gampang ditebak. Ya kan tinggal matematika, kimia, sama TPA yang belum dibahas. Emang ternyata jam pertama matematika, jam keduanya TPA. Pas TPA, diawali dengan ngebahas TBS (Tes Bakat Skolastik) ITB. Abis itu baru ngebahas Tes Potensi Akademik. Sayangnya, soal kelasku ilang entah ke mana. Jadi ngebahasnya pake soal baru. Yah, jadi gabisa dicocokin sama jawaban pas try out kemaren. Ngga papalah, yang penting tetep semangat belajar!
Abis belajar, kelaperan! Akhirnya upay, aisyah, sama dini memutuskan untuk makan di samping dept. Store Matahari. Upay makan soto, aisyah sama dini makan bubur.
Pas lagi makan, dateng mas-mas pengajar NF. Ada Mas Eris, Mas matematika (ga tau namanya, yang pasti bukan Mas Asep), sama Mas Syaefudin (pengajar TPA). Mereka makan soto juga. Pas udah selesai makan, jadi ga enak mau pamitan sama mereka. Akhirnya ngeluyur aja pergi. Hahaha.
Oh iya, Mas Eris duduk di sebelah upay! Bagi yang ngefans, jangan iri! Hahaha. Upay si emang suka sama cara ngajarnya. Tapi sama orangnya biasa aja. Hahaha. Bener apa kata orang. Biasanya yang ngga mau banget malah dapet kesempatan! Hahaha.

die Bedeutung

Zaki
Biasa diberikan untuk: anak laki-laki
Arti nama: pintar
Asal nama: arabic
Zaki adalah nama untuk anak laki-laki di mana nama tersebut berasal dari Arab dengan pengertian, definisi, atau arti nama: yang cerdik, yang harum, yang suci bersih.

DREAM (part2)

Minggu, 23 Mei 2010
Beberapa hari sebelum pengumuman SIMAK, upay mimpi lagi di tes di suatu tempat yang jauh. Terus ketemu sama seseorang yang upay ngga kenal. Dia nyamain jawabannya sama upay abis tes itu. Ternyata dia temennya salah seorang temen NF upay (ngga tau lupa siapa temen Nfnya. Haha). Pas upay tanya, siapa nama cowok yang tadi nyamain jawabannya: Zaki.
Kemaren UMB. Sabtu, 22 Mei 2010
@ SMKN 15 Jakarta, Jalan Mataram 1, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.
Ruang 8.
Pojok. Deket ruang guru. Upay dapet kursi kedua dari depan. Alhamdulillah. Di depan upay cowok, belakang upay cowok. Woles. Ngga akan ngaruh sama hasil UMB upay. Berulang kali mas bilang sebelum ujian “Pokonya diisi semua pay!!! Mau ngeblank atau ngga, tembak ajaaa!” Siap, Mas!
Pas lagi bingung mikir, upay melihat ke arah papan tulis. Di sana ada satu tulisan, hanya satu kata yang bikin upay nyengir sendiri. Tulisannya: Zaki.

Dreamer’s note (catatan yang mimpi)

Cerita ini (Thanks, it’s a dream!) disadur dari mimpi yang datang beberapa hari sebelum aku diuji sama Allah. Hahaha! Dan sebenernya mimpi ini adalah petunjuk dari Allah, apa yang akan terjadi di kehidupanku selanjutnya. Tapi tentu saja yang jadi petunjuk Cuma saat TES (di mimpi sih try out) masuk PTN-nya doang. Ngeri amat kalo sampai bener-bener nyeburin orang ke sungai begitu! Idiiih! Amit-amiiit!
Sebenernya mimpinya juga Cuma sampe saat si Fina nangis di deket Zaki gara-gara dia merasa bersalah, Zaki yang disalahin atas perbuatan yang dilakukannya. Selanjutnya, itu semua asli ngarang. Untungnya. Karena kupikir-pikir kalau beneran muncul di mimpi, jadi mimpi serem pastinya. Tiba-tiba ditarik kakinya dari sungai sama tangan pucat.. HIIII!!!! Ogaaaah.. Mimpi aja segen..
Ngomongin tentang karakter, nama Fina itu diambil dari.. nama kerupuk udang. Zaki emang udah dari mimpi. Candra itu dari nama font yang dipake saat nulis cerita ini, yaitu font Candara. Riki nama sodaraku. Indah sama Danu, tetangga depan rumah. Upi tuh dari nama jamu: Buyung Upik. Berhubung aneh kalo pake k, ya jadi Upi aja. Randy nama tetangga juga. Rendi-nya dibikin-bikin biar sesuai sama Randy. Haha! Luki, nama temennya bapakku. Jojo nama omku. Rizki, tau dapet dari mana. Muncul sendiri. Asiyah nama istrinya Fir’aun kalo ngga salah. Tia sama Rosi dari nama salah satu pengarang Indonesia Cuma diperpendek dan diubah sedikit. Mas Dadang nama sopir jemputan SD!
Udah ah. Yang pasti, thanks buat yang udah baca. Haha. Pasti agak sedikit kacau di bagian terakhir ya? Dibikinnya agak buru-buru sih! Nah, berhubung aku lagi keranjingan sama soal IPA terpadu versi ITB, aku mau nanyain interpretasi kalian yang udah baca. Haha. Menurut kalian, mana di bawah yang ini yang tersirat dari cerita itu:
a. Rendi suka sama Fina
b. Fina suka sama Kak Randy
c. Kak Randy suka sama Fina
d. Candra suka sama Rosi
e. Marta suka sama mas dokter (LHO?!)
f. Tia suka sama Mas Dadang
g. Zaki suka sama Fina
h. Fina suka sama Zaki
i. Tia suka sama abang tukang ketapel (hahaha)
j. Upay suka sama soal IPA terpadu!
Pilihannya boleh lebih dari satu, kok! Hahahaha! Cuma supaya aku tau, sebenernya apa sih yang bisa orang cerna dari cerita itu. Hahaha! Kalo bisa jawab yaa! DANKE SCH├ľN!!

Thanks, it’s a dream! (part 2)

Sampai di kamarnya, mas dokter sedang memeriksanya. “Mas! Kepalanya luka!” seruku. “Iya.. Nih Mas Dadang lagi ngambilin obatnya..” jawabnya. “Cepetan, Mas! Takut kenapa-kenapa...!” seruku tertahan. Dia tersenyum, “Tenang aja, lukanya ngga dalem. Cuma terbentur sedikit tapi sebelah kakinya terkilir lumayan parah. Dia ngga akan kuat jalan selama beberapa hari..” “Apa harus ke rumah sakit, Mas?” tanyaku. “Ngga sih.. Tapi kalau mau lebih cepat sembuh ya ke rumah sakit..” ujarnya, “Emangnya kenapa bisa begini sih?” “Dia ditabrak motor, Mas! Sampai mental tadi! Padahal kami udah minggir! Emang sinting tuh motor!” seruku kesal, “Di sekitar sini ada rumah sakit, Mas?” “Ada sih. Tapi lumayan jauh juga.. Tanya dia dulu mau apa nggak, ya..” jawabnya. Aku mengangguk.
Mas Dadang masuk. Mas dokter langsung bekerja membersihkan luka-luka Zaki. Zaki sudah tidak sadarkan diri. Pasti sakit banget kalau luka di kepala begitu. Ditambah terkilir yang parah. Duuh.. Aku dan Tia menunggu di luar dengan cemas. Aku takut banget ada apa-apa sama Zaki.. Karena aku yang ada di sana waktu itu! Uuh.. Aku takut penyelamatanku terlambat! Uh! Tidak! Tidak mungkin! Aku sudah berusaha cepat menolongnya!
“Tenang, Fin..” ujar Tia menepuk pundakku. “Aku takut dia kenapa-napa, Ti..” ujarku cemas. “Kan ada mas dokter.. Dia dokter beneran lho, Fin..” ujar Tia. “Iya, aku tau..” sahutku. Tapi tetap saja aku sangat khawatir! “Zikru kuat kok, Fin..” ujar Candra. Aku mengangguk cepat. Teman-teman cowok sudah menunggu di luar dari sejak menggotong Zaki tadi. Ya Allah.. berikan kekuatan padanya.. Jangan sampai sesuatu yang berat menimpa padanya! Duuh.. Tia memelukku untuk menenangkanku. Aku meremas bajunya kuat-kuat hampir menangis.. Uuh..
Mas dokter keluar! “Mas! Dia udah sadar?” tanyaku cepat. Mas dokter mengangguk, “Tapi dia ngga mau ke rumah sakit. Istirahat di sini aja katanya..” Yah.. Aku buru-buru masuk. “Zaki...!” Nafasku tertahan saat melihat kepala, tangan, dan kakinya diperban. Dia tersenyum..., “Makasih ya, Fin..” “Kenapa kamu ngga ke rumah sakit aja?” tanyaku sambil mendekatinya lalu duduk di kursi di dekatnya. “Ngga mau ah.. Ngga enak di rumah sakit..” jawabnya. Oh.. iya sih.. tapi.. “Lagian, nanti malem kita udah janjian mau belajar kan?” DEG. “Kamu apa-apaan sih? Lagi sakit malah mikirin belajar! Ngga! Ngga usah! Kamu istirahat aja di sini! Ngga usah belajar dulu!” ujarku. “Tapi, Fin..” “Please, Ki.. Aku ngga mau kamu malah anfal nanti..” potongku. “Anfal..” ulangnya sambil tertawa pelan, “Kamu emang cocok jadi dokter, Fin..” Aku tersenyum, “Pokonya kamu istirahat yang banyak, ya..”
Teman-teman mulai masuk. “Gimana keadaanmu, Ru?” tanya Candra. “Baikan..” jawan Zaki pelan. Candra mengangguk. “Kata Mas Dadang kamu udah dikasih obat..” ujar Riki. “Iya..” balas Zaki singkat. “Ngantuk?” tanyaku. “Ngga.. Kayanya Cuma obat pereda rasa sakit aja..” jawabnya. Oh.. aku mengangguk-angguk.
“Udah.. Jangan sedih gitu mukanya, Fin..” ujar Zaki sambil tertawa pelan. “Gimana ngga sedih? Aku panik banget tadi! Aku takut telat nyelametin kamu!” ujarku cepat. “Dia khawatir banget nungguin kamu sadar, Ru..” ujar Candra sambil menunjukku dan tertawa. “Ngga telat, kok.. Justru berkat kamu aku jadi tertolong..” ujar Zaki tersenyum padaku. Aku mengangguk lagi.
Lalu Zaki melihat ke atap dengan pandangan menerawang. Dan ada sedikit kilatan marah pada matanya. Kenapa..? “Ada apa, Ki..?” tanyaku bingung. “Hmm.. Nggak apa-apa..” jawabnya. Tapi.. pandangannya tadi tidak menunjukkan itu. Ada apa, ya? “Kamu marah sama aku, ya..?” tanyaku. “Aku ngga mungkin marah sama kamu, Fin..” balas Zaki. Lalu.. apa..?
DRRT! DRRT! Handphoneku.. Ada telepon.. Lho? Kak Randy? Aku keluar kamar untuk mengangkat telepon. “Assalamualaikum!” barengan! “Waalaikumsalam!” barengan lagi jadinya! Dia tertawa. Uuh! Kebiasaan! “Udah kubilang, aku duluan yang salam, kak!” ujarku. “Ngga mau! Kan aku yang nelepon,” balasnya. “Kan aku yang ngangkat!” balasku bersikeras. “Udahlah.. masa setiap aku nelepon bahas salam terus. Udah bareng-bareng aja ngga apa-apa.. Kata Rendi kamu kecelakaan?” tanyanya to the point. “Bukan aku, temenku..” jawabku. “Kamu ngga apa-apa?” tanyanya. “Iya.. aku sih sehat wal afiat..” ujarku. “Alhamdulillah. Kalo kamu yang kecelakaan, tadinya mau langsung kujemput biar kamu pulang terus istirahat!” serunya. Aku tertawa, “Ngga kok, Kak.. Tenang aja..” “Oh iya, kamu pulang kapan? Kujemput lagi, ya?” ujarnya. “Kalo ngga salah masih tiga hari lagi, kak..” jawabku. “Ok.. Pas mau pulang, sms aku ya.. Biarkujemput!” lanjutnya. “Kakak ngga kuliah emangnya?” tanyaku. “Ya, pulang kuliah. Kamu pasti nyampenya siang kan?” tanyanya. Bener juga, “He-emh..” “Eh, try outnya bisa ngga, de?” tanyanya. “Bisa sih.. Tapi matematikanya susaaah! Nanti ajarin lagi ya, kak!” pintaku. “Iya! Siip! Tenang aja. Mate sih serahkan sama aku!” ujarnya. “Uuh.. sombong nih..” tanggapku sambil tertawa. Dia juga tertawa, “Yaudah, udah dulu ya, de.. Hati-hati di sana!” ujarnya. “Iya! Makasih, Kak!” ujarku. “Assalamualaikum!” barengan lagi! “Iih kakak!!!” seruku. Dia tertawa. “Waalaikumsalam! Dadaah!” ujarnya. “Daah.. Waalaikumsalam!” balasku. Lalu kututup duluan sambil nyengir. Kalau bukan aku yang nutup duluan, tidak akan selesai-selesai karena biasanya dia menungguku menutup teleponnya duluan.
“Ngapain, Fin? Berdarah tuh..” Rendi! “Darahnya Zaki.. Kamu ngomong apa sama Kak Randy? Kok dia nyangka aku yang kecelakaan?” tanyaku. “Bah! Salah baca tuh orang! Aku bilang ada temenku yang kecelakaan tadi ditolong Fina..” ujarnya ketawa. Aku tertawa kecil. Jadi salah baca ya.. Aku kira Rendi juga salah informasi! Ternyata tidak tuh. “Mau masuk, ngga?” tanya Rendi. Aku mengangguk. Aku masuk lagi ke kamar Zaki sama Rendi.
“Telepon siapa, Fin?” tanya Tia. “Kak Randy..” jawabku singkat. “Lho?” Rosi menunjuk aku dan Rendi dengan bingung. Tia tertawa. Memang lucu sih.. Aku ditelepon Kak Randy dan tadi masuk bareng Rendi. “Udah baikan, Ru?” tanya Rendi. “Ya.. Alhamdulillah..” ujar Zaki. “Tidur aja, Ru..” ujar Riki. “Iya.. kalo bisa..” jawab Zaki. “Kenapa ngga bisa?” tanya Riki. “Sakit, ya?” tanyaku. “Sedikit..” balas Zaki. Uuh.. pasti sakit banget.. Walaupun sudah diberi obat pereda rasa sakit.. Kan Cuma meredakan bukan menghilangkan. “Ngga apa-apa, kok, Fin..” ujarnya sambil tersenyum padaku. Uuh.. “Maaf ya.. Gara-gara aku meleng karena mau sms.. jadi..” “Ya ampun.. Itu bukan salah kamu!” potong Zaki, “Cuma.. kecelakaan.. Justru kamu yang menolongku! Makanya.. jangan merasa bersalah.. Ya?” Ah, baiklah.. Aku mengangguk pelan. Tia juga merangkulku agar aku tidak merasa bersalah.
Malamnya, karena tidak jadi belajar bareng sama Zaki, jadinya belajar di kamar saja sama Tia, Rosi, dan Asiyah! Belajarnya dari jam delapan sampai jam sembilan malam. Haduh.. Tidak ada cemilan nih.. “Laper.. cari cemilan yuk..” ajakku. “Nah! Kebetulan, Fin! Nitip dong..” ujar Tia. “Aku juga nitip dong!” ujar Rosi. “Lho? Terus aku ke sananya sama siapa?” tanyaku. “Sendiri aja! Berani kan? Please..” ujar Asiyah ikutan nitip. Yah.. Ya sudahlah.. Aku mengangguk.
Aku ke tempat penjualan makanan 24 jam. Asik juga karena mini marketnya 24 jam! Jadi bisa beli makanan, minuman atau apapun yang diinginkan kapan saja! GRRAK!!! Apaan tuh?! Aku kaget! Ada sesuatu yang terjatuh.. Aku mencari sumber suara. Sepertinya tidak jauh dari tempat aku berdiri nih.. Suara apa ya..?
Eh!! Zaki!! “Lho? Kamu ngapain?” tanyaku. “Eh, Fin.. Aku mau beli makanan..” ujarnya sambil berpegangan pada tembok. Duuh! Kata Mas Dokter kan dia harusnya tidak bisa jalan walaupun terkilirnya Cuma sebelah! Aku membantunya berdiri. “Kenapa ngga minta bantuan temen sekamarmu?” tanyaku. “Mereka ngga tau ke mana.. Kayanya lagi pada belajar di aula..” ujar Zaki. “Emangnya kamu ngga sekamar sama Candra ya?” tanyaku. “Ngga.. Aku sekamar sama temen-temen dari sekolahku..” balasnya. Oh iya.. Aku dan Zaki kan beda sekolah. Karena Candra satu sekolah denganku, otomatis Candra dan Zaki juga beda sekolah.
Aku membawanya sampai ke kursi terdekat. “Aku juga mau beli cemilan. Kamu mau beli apa? Biar sekalian! Jadi kamu tunggu di sini aja..” ujarku. “Eh.. ngga usah.. Nanti ngerepotin..” ujarnya. “Ngga, kok.. Udahlah.. bilang aja kamu mau makan apa.. Eh, kamu udah makan malem kan?” tanyaku. Dia mengangguk, “Tadi temen sekamarku bawain makan malem..” Syukurlah.. “Kalau begitu mau makan apa sekarang?” tanyaku. “Apa aja deh.. Makanan kecil aja..” jawabnya. Aku mengangguk, “Tunggu di sini ya..”
Aku segera ke minimarket. Beli chiki yang banyak buat aku dan temen-temen sekamar. Buat Zaki.. apa ya? Biskuit aja deh! Nanti dia suruh milih saja mau makanan yang mana! Setelah bayar, aku minta satu kantung kresek lagi buat memisahkan makananku dan makanan Zaki. Lalu aku segera kembali ke kursi di mana aku meninggalkan Zaki. Dia masih menunggu di situ.
“Nih.. pilih aja mau yang mana..” ujarku. “Makasih banyak ya, Fin..” ujarnya. “Sama-sama..” balasku. Dia memilih makanan yang manis-manis. Wew.. Aku baru tau dia suka makanan yang manis-manis! Dia memasukkan sendiri makanan yang dia mau ke kantung kresek untuknya. “Jadi berapa semuanya?” tanyanya. “Ya ampun! Ngga usah, kok! Aku beliin!” ujarku. “Tapi..” “Anggep aja biar aku ngga merasa bersalah, ok?” potongku. Dia tersenyum lalu mengangguk.
“Yuk, kubantuin ke kamarmu. Pasti sakit kan kalo dipake jalan..” ujarku sambil melihat kakinya yang masih dibalut perban. Dia yang membawakan belanjaan agar aku tidak repot saat memapahnya kembali ke kamarnya.
Sampai di kamarnya, teman-temannya sudah ada! “Nah ini dia! Ke mana aja, Ru? Shock banget kita pas ngeliat kamu ngilang!” seru salah seorang temannya. “Iya! Lagi sakit malah keluyuran kamu!” tambah temannya yang satu lagi. “Sorry.. Aku laper..” ujar Zaki. Aku membantunya duduk di tempat tidurnya. “Eh.. pacarmu, Ru? Nggak pernah bilang..” ujar temannya tadi. Eh.. “Temennya Candra, kok..” ujar Zaki pada temannya itu. “Banyak amat belinya, Ru! Buat kita semua?” tanya temannya yang tadi menyambut sambil melihat belanjaan. Mereka sekamar Cuma bertiga. “Bukan punyaku semua..” ujar Zaki. “Kalau kalian mau, ambil aja..” ujarku. “Beneran nih? Eh.. Kita belum kenalan..” ujar temannya yang tadi melihat-lihat belanjaan. Temannya itu menghampiriku, “Aku Rizky. Biasanya pada manggil Iki doang..” ujar Iki padaku. “Aku Fina..” balasku. “Aku Johan. Dipangilnya Jojo..” ujar yang satu lagi. Aku mengangguk. “Beneran boleh ngambil nih, Fin?” tanya Iki. Aku mengangguk, “Silakan aja. Aku belinya banyak kok sekalian buat temen-temen sekamarku juga. Kalian juga boleh..” ujarku. “Atau kalian ambil yang punyaku tuh..” ujar Zaki. “Apa bedanya?” tanya Iki. “Nih! Bedanya, yang punya Zikru pasti isinya manis-manis semua!” ujar Jojo yang juga ikutan ngeliat belanjaan. “Oh iya! Cowok “manis” sih!” tanggap Iki sambil ketawa, “Sampe Marta ngejar-ngejar terus..” “Ah! Ngga usah dibahaslaaah! Langsung nyeri semua lukaku kalau bahas dia!” seru Zaki kesal. Jojo jadi ikutan ketawa, “Mau ya, Fin!” Dia mengambil chiki dari kantung kresek milikku. Aku mengangguk.
“Udah malem, kamu ngga tidur?” tanya Zaki padaku. Oh iya! “Iya.. Kalau gitu aku balik ke kamar ya? Kamu ngga apa-apa kan, udah sama temen-temenmu?” tanyaku. “Iya.. Makasih banyak ya, Fin..” ulangnya. “Sama-sama..” balasku sambil nyengir. Aku mengambil belanjaanku. “Mau lagi ngga?” tawarku pada temen-temen Zaki. “Udah! Makasih, Fin!” ujar Jojo. Aku mengangguk lalu keluar dari kamar mereka dan menuju kamarku.
“Lama amat, Fin!” ujar Tia saat aku kembali ke kamar. “Ketemu Zaki tadi.. Dia juga nyari cemilan. Jadi aku bantuin dulu. Dia kan susah jalan..” balasku. “Tuh kan! Bener dugaanku! Ketemu Zikru!” seru Asiyah. “Nih.. ambil aja yang kalian mau..” ujarku sambil menaruh belanjaanku. “Asiik! Thanks, ya, Fin!” ujar Rosi. Aku mengambil chiki dan lanjut belajar dengan teman-temanku.

Hari ketiga di sini, diisi dengan pembahasan! Mulainya jam sembilan pagi setelah sarapan. Wah.. sayang banget Zaki tidak bisa ikut pembahasan ya.. Dia kan sedang sakit. Tidak mungkin ikut. Padahal biasanya dia semangat belajar. Pasti sedih juga ya.. Hmm..
Setelah pembahasan, shalat terus makan siang. Aku ingin jenguk Zaki.. Tapi tidak enak juga kalau sendirian. Mau ngajak yang lain juga tidak enak. Nanti malah diledekin lagi! Akhirnya aku ke kamar. Teman-teman entah di mana. Sedang menyebar sepertinya. Aku mengambil boneka dari Zaki. Boneka yang lucuuu! Boneka ini sudah dua hari menemaniku saat tidur! Senang rasanya!
BRAK!!! Hah?! Siapa ibu ini?! Kok sembarang saja masuk ke kamarku. Dia melihatku dengan pandangan.. geram lalu merebut boneka pemberian Zaki dari tanganku. Dia kabur! Pencuri!!! “Tunggu!!!” seruku mengejar ibu itu. Aku lebih muda! Aku harus bisa lebih cepat mengejarnya! Hampir kena! Aduh! Dia berbelok! “Hei, pencuri!!!” seruku. Lho.. ini kan menuju..
..kamar Zaki.. “Hei!!!” Ibu itu masuk begitu saja ke kamar Zaki! Aku mengejarnya. Ibu itu menyeringai pada Zaki yang jelas kaget melihat orang masuk tiba-tiba ke kamarnya. Lalu ibu itu mengambil kunci yang tergeletak di meja dan kabur ke beranda. “Hei!” Aku mengejarnya ke beranda. “Fina! Jangan!!!” seru Zaki. Tapi aku sudah di beranda dan ibu itu mengunci pintu beranda.
“Kau mau boneka ini?” tanya ibu itu sambil mendelik padaku. “Kembalikan..!” seruku. ZRAAT!!! “Aaaw!!!” Ibu itu menggores tanganku dengan pisau saat aku hendak meraih bonekaku. Uuh.. Sakit sekali.. Aaaaaw!!! “Fina!!!” Zaki melihat melalui jendela dan menggedor pintu dengan tangannya yang tidak terluka.
“Kemari, manis.. Biar kupotong lagi bagian tubuhmu! Mau yang mana dulu?” seru ibu itu sambil tertawa. Duh.. ibu ini psikopat ya? “Ambil boneka tersayangmu ini.. Ayo..” ujarnya. Dia menyodorkan bonekaku dan menodongkan pisaunya ke arahku. Aduuuh...! “Sini, gadis bodoh!!!” Ibu itu menarik tanganku yang terluka dan menempelkan boneka itu ke lukaku!!! “AAAW!!! Sakiiiiit!!! Lepaskan!!!” seruku sambil menyentakkan tanganku. Untung terlepas!
Bonekanya jadi merah sebagian.. Uuh.. Dia tertawa puas melihat darahku menyerap di bonekaku. “Sekarang aku akan membunuhmu.. Ke sini, manis..” ujarnya menyeringai. Duuuh!!! Perih sekali lukaku!!! Ibu itu mendekat karena aku membantah perintahnya. Aku mundur takut melihat pisaunya terarah padaku. Ibu ini sudah gila..! Dia akan benar-benar membunuhku! “Ke.. kenapa..?” tanyaku. “Kenapa?! Ooh!!! Rasa sakit yang kau rasakan sekarang tidak sebanding dengan yang diderita anakku!!!” serunya. Anaknya..? “Dan itu semua gara-gara kamu!!! Gadis bodoh!!!” lanjutnya. Hah..? Aku tidak mengerti..
“Mati kau!!!” Tidak!!! Ibu itu menerjangku dan aku menangkisnya. Dia memojokkanku sampai ke pagar batas beranda. Aku akan jatuh! “Matiii!!!” Ibu itu mengayunkan pisaunya padaku. “Tidaaak!!!” Aku mendorongnya kuat-kuat. JRRAAAK!!! GRAAAK!!! Pagarnya patah!!! Ibu itu terlempar melewati pagar! “Waaa!!!” BRRAAAK!!! “Fina!!!”
GRRT! TAP! Oh.. Zaki.. Teman-temannya berhamburan masuk.. Mereka mendobrak pintunya.. Zaki menarikku tepat sebelum aku jatuh.. Tapi ibu itu sudah jatuh.. Ke sungai di bawah beranda. Memang tidak tinggi tapi banyak batu tajam di sungai yang dalam ini..
“Mati, ya?” tanya Jojo ngeri. DEG! Tidak.. “Dia tidak muncul ke permukaan..” ujar yang lain. Oh tidak.. “Ma.. maaf..” ujarku pelan dan tersendat. Aku tercekat! Suaraku seperti tertahan.. Aku.. aku tidak membunuh kan..? Uuh.. Tidak!
“Fina! Kamu terluka ya? Ya Allah..” Zaki melihat luka di tanganku. “A.. aku.. ngga membunuh kan..? Za.. Zaki! Aku.. nggak bunuh.. kan..?” “Ngga.. Dia ngga mati, kok..” ujar Zaki tenang. “Ta.. Tapi..” “Tenanglah.. Aku yakin dia ngga mati.. Sekarang obati dulu lukamu..” potongnya. Zaki menarikku masuk ke kamar dan menyuruhku duduk di tempat tidurnya. Ada peralatan P3K di laci mejanya. Mungkin biasanya dia gunakan untuk mengobati lukanya..
Aku masih shock.. Luka di tanganku tidak terasa.. Walaupun Zaki sedang memberikan antiseptik di lukaku.. Tidak terasa perih.. Iki menaruh boneka yang sudah separuhnya merah karena darahku di tempat tidur di dekatku. “Dia mati..” ujarnya. DEG! “Tidak! Kamu.. bohong, kan..?” ujarku tertahan. “Dia tidak muncul lagi.. Mungkin kepalanya terbentur batu dan dia tenggelam..” tambah Jojo. “Ng.. Nggak!!!” seruku mulai panik.
“Fin! Tenanglah..” Antiseptik yang dioleskan Zaki meleber karena tanganku bergerak. “Ngga bisa! Ngga...! Aku..” “Dia ngga mati, ok? Dia bisa berenang langsung ke tepi kan..” jelas Zaki. “Ta.. tapi.. Aku.. aku.. ngejatuhin.. Aku yang..” Uuh.. Air mataku mulai turun.. “Fina.. Jangan nangis.. Itu bukan salah kamu..” ujar Zaki menghapus air mataku.. “Aku.. Dia bilang.. gara-gara aku..” “Ngga, Fin..” potong Zaki lembut.. Uuh..
Setelah aku tenang, Zaki melanjutkan mengobati lukaku. “Kalau kamu masih ragu, kiat bisa cari mayatnya. Aku yakin, ngga akan ada..” ujar Zaki pasti. “Kalau begitu, kita cari sekarang!” “Jangan sekarang, Fin.. Aku takut dia masih berada di sekitar sungai atau tepi sungai. Kalau kita ke sana.. nanti dia mencelakaimu lagi..” ujarnya. Oh.. iya juga..
Boneka dari Zaki.. masih tergeletak begitu saja di tempat tidur.. Darahku yang menyerap ke boneka menjadikan boneka itu tampak.. aneh.. Ah! “Maaf!” ujarku cepat setelah Zaki selesai mengobati lukaku. “Kenapa?” tanya Zaki sambil membereskan peralatannya. “Bonekanya..” ujarku sambil mengambil boneka itu. Dia tersenyum, “Nanti kubeliin lagi..” “Bukan begitu! Maaf aku tidak bisa menjaganya.. dan.. malah..” “Bukan salahmu, Fin..” potong Zaki membujukku untuk tidak menyalahkan diriku sendiri. Uhm.. Baiklah..
“Makasih, Ki..” ujarku pelan. “Sama-sama..” balas Zaki. “Aku kembali ke kamar saja, ya..” ujarku. Dia mengangguk, “Mm.. Fin.. jangan.. lakukan sesuatu yang berbahaya lagi, ya..” Eh.. Aku mengangguk pelan tapi tidak begitu mengerti kata-katanya. Uuh.. Sudahlah.. Aku sudah cukup shock dengan kejadian ini.. Aku kembali ke kamarku yang kosong. Lalu langsung merebahkan diri. Aku masih sangat shock.. Semoga ibu itu tidak mati.. Uuh..
“..bunuhan itu..” “Iya.. mati kan..” Hah.. Aku terbangun dan mengucek mataku. Tia dan Asiyah sedang membicarakan sesuatu.. Mereka tidak sadar kalau aku bangun.. “Pasti sudah mati.. Mungkin mayatnya masih ada di sungai..” ujar Asiyah. DEG! “Ya.. dan penyebab semua ini, Zikru kan? Aku ngga nyangka..” lanjut Tia. Hah?! Zaki.. “Ternyata dia separah itu ya. Kupikir dia cowok baik..” tanggap Asiyah.
“Apa yang kalian bicarakan?” tanyaku tegas. “Eh.. udah bangun, Fin..” ujar Tia. “Apa yang kalian bicarakan?!” seruku hampir menangis.. “Yah.. Kamu pasti taulah, Fin..” ujar Asiyah. “Pencuri yang mati itu..” lanjut Tia. “Kenapa kalian bilang Zaki yang salah?” tanyaku cepat. “Ya memang dia, kan? Emangnya kamu ngga tau siapa pencuri itu?” tanya Tia. “Siapa...?” tanyaku tersendat. “Aduh, Fiiin! Dia itu ibunya Marta!” ujar Asiyah. Hah?! “Tapi.. aku yang mendorongnya! Aku yang.. Dia juga bilang semua gara-gara aku!” seruku. “Iya, kami tau. Tapi dia tidak akan melakukan itu semua kalau Zikru ngga nolak Marta terus, kan? Jadi ini semua salah Zikru..” ujar Tia acuh tak acuh. “Ngga!! Tapi.. kalau gitu.. kenapa dia ingin bunuh aku juga?” tanyaku tambah bingung. Tia dan Asiyah saling pandang lalu kembali menatapku.
“Zikru ngga bilang sama kamu?” tanya Tia. “Bilang apa?” tanyaku. “Yah.. Kami tidak bisa bilang. Hal itu sih harus Zikru sendiri yang bilang sama kamu, Fin..” ujar Asiyah. “Apa?! Kalian tau kan? Kenapa kalian nggak mau ngasih tau aku?” tanyaku cepat. “Bukannya ngga mau.. Emang ngga bisa.. Well, lancang banget kalau kami yang bilang..” ujar Tia. “Apa sih maksud kalian..?” tanyaku.
JRAK! Rosi.. “Wah! Kebetulan kumpul! Ada pelajaran tambahan! Kalian mau ikut ngga?” tanya Rosi. “Boleh! Jam berapa tuh?” tanya Tia. “Jam empat nanti. Kita mandi dulu aja terus shalat!” ujar Rosi. Yang lain setuju. Aku juga mau ikut pelajaran tambahan. Jadi akhirnya kami gantian mandi dulu. Terus shalat berjamaah.
Selesai shalat, langsung mulai belajarnya. Uh.. banyak yang tau tentang tragedi pencuri itu. Untungnya pihak bimbingan belajar tidak tau tentang hal itu. Mereka Cuma membicarakannya pelan-pelan. Tapi.. semuanya menyalahkan Zaki! Uuh! Tidak boleh begini! Padahal aku yang salah, tapi kenapa Zaki yang disalahkan? Huh! Aku jadi tidak bisa konsentrasi belajar karena memikirkan hal ini! Ditambah dengan pernyataan Tia dan Asiyah tadi yang membuatku tambah bingung. Sebenarnya ada apa sih di balik semua ini? Aah!
Aku ingin menanyakan ini semua pada Zaki dan.. minta maaf karena semuanya jadi menganggap ini salahnya. Padahal ini semua salahku. Duuh.. Tapi selesai pelajaran tambahan ini jam enam! Harus langsung shalat Maghrib lalu makan malam. Setelah makan malam, baru aku punya waktu untuk menemui Zaki.
Sampai di depan kamarnya, aku ragu. Harus kuketuk atau langsung masuk saja? Ah, tidak sopan kalau langsung masuk begitu saja. Jadi kuketuk dulu pintunya. “Masuk!” suara Zaki. Tapi tidak ada yang membukakan pintu.. Apa dia sedang sendiri? Ke mana teman-temannya? Ah! Aku membuka pintunya dan masuk. Ya, dia sendiri.
“Hai, Fin..” sapanya sambil tersenyum. Aku buru-buru menghampirinya. “Zaki! Maafkan aku!” ujarku cepat. “Kenapa? Kamu ngga salah apa-apa, kok..” ujarnya. “Ngga! Mereka semua tau tentang.. kejadian tadi siang tapi mereka menyalahkanmu! Padahal itu semua salahku..!” “Sssht, Fin.. Itu memang salahku, kok..” potongnya. “Tapi..” “Fin.. Kalau aku.. yah.. kalau aku nggak.. Eh.. kamu tau siapa pencuri itu?” tanyanya. Aku mengangguk cepat, “Ibunya Marta, kan? Aku ngga ngerti kenapa dia bisa kaya gitu!” “Kamu pasti tau alasannya..” ujar Zaki mendengus kesal. “Ya.. Karena Marta.. Ya.. Aku tau itu. Tapi kenapa.. dia.. mau membunuhku..?” tanyaku.
Zaki seperti kaget mendengar pertanyaanku. Dia Cuma menatapku tanpa menjawab.. “Ng.. itu.. makanya.. Harusnya aku yang minta maaf sama kamu.. Gara-gara aku.. kamu hampir..” “Itu salahku, Ki!” potongku cepat, “Kalau aja aku bisa lebih baik menjaga boneka darimu.. Jangan sampai tercuri dan.. kalau aja aku ngga seenaknya mendorong ibu itu..” “Kamu melakukan itu untuk membela diri kan.. Itu ngga salah..” potong Zaki. “Tapi gara-gara itu semuanya menyalahkanmu! Semuanya jadi menganggapmu buruk! Padahal aku yang melakukannya! Maafkan aku, Ki.. Uuh.. maaf..” ujarku. Aku sudah jahat sama Zaki.. “Jangan nangis, Fin! Itu emang salah aku, kok.. Fin..” Tapi air mataku sudah keburu turun. Aku menelungkupkan wajahku di tempat tidur Zaki.. Aku kesal! Kenapa semua orang harus menyalahkan Zaki? Aku benar-benar tidak mengerti! Aku kesal karena perasaan bersalah ini dan aku kesal karena tidak mengetahui apa kejadian yang mendasari semua ini sampai terjadi sebegini tragisnya..
“Fina..” Zaki menyentuh rambutku.. “Jangan nangis..” ulangnya. “Aku.. aku akan berenti nangis kalo semuanya udah ngga nyalahin kamu!” seruku. “Tapi Fin.. Itu emang salahku..” “Nggak! Jelas-jelas aku yang dorong dia sampai kecebur! Dan.. sampai sekarang..” “Udah kubilang, dia ngga mati, Fin.. Percayalah..” potong Zaki tegas. Uh..
Aku menegakkan tubuhku dan menghapus air mataku, “Kalau begitu aku akan membukatikan hal itu sekarang juga!” seruku. “Tapi ini udah malem, Fin..” ujar Zaki sambil bangkit duduk. “Biarin! Aku ngga mau masalah ini jadi berlarut-larut!” Aku buru-buru berdiri. “Fina! Tunggu dulu!” Zaki menarik tanganku. Dia berusaha bangun dan menyingkir dari tempat tidurnya. “Kamu ngga usah ikut, Ki..” “Dengarkan dulu. Kalau emang dia mati, harusnya tubuhnya mengapung kan?” Dia menarikku ke beranda. Di beranda ada lampu jadi tidak terlalu gelap dan permukaan air sungai yang hitam lumayan dapat terlihat.
Dia berjalan terpincang menuju bagian beranda yang rusak.. Duuh.. “Ki.. kamu ngga perlu ikut ke sini. Aku bisa liat sendiri..” ujarku sambil membantunya berjalan. Uuh.. aku jadi menyusahkan dia.. Dia Cuma menggeleng lalu menunjuk permukaan sungai, “Nggak ada, kan?” Aku memperhatikan permukaan sungai yang hitam. Memang tidak ada apa-apa di sana.
Kulepas Zaki yang bisa bersandar ke tembok. Aku maju melihat permukaan sungai lebih dekat. Apa ibu itu ada di kolong beranda ini? Uuh.. Aku agak takut membayangkan hal itu.. Tapi aku memang harus membuktikannya! Zaki ada benarnya juga.. Kalaupun ibu itu benar tenggelam tadi, harusnya mayatnya mengapung sekarang..
Aku melihat lebih dekat ke permukaan sungai. Agak sedikit mengintip ke kolong beranda.. “Jangan deket-deket, Fin!!!” seru Zaki. “Emangnya kenapa..?” tanyaku bingung. ZRAAT!!! “Fina!!!” “Zaki!” Ada yang menarik kakiku! Untung Zaki cepat menarik tanganku agar tidak jatuh.. Tapi.. tangan itu masih menarik kakiku. Tangan dingin yang pucat.. Jangan-jangan hantu..?! Tidak!! Tidak mungkin!! Aku mikir apa sih?! Mana ada hantu yang bisa narik begini?
Zaki berpegangan pada tembok.. Tapi yang berpegangan pada tembok adalah tangannya yang terluka.. “Zaki.. lepas aja..” ujarku pelan. “Kamu ngomong apa sih?! Mana mungkin kulepas!!” serunya. UUH! Tangan itu masih menarikku kuat-kuat! “Tangan kamu sakit kan, Ki! Aku.. Aku bisa berenang, kok!” seruku. “Lepaskan saja dia!!!” seru seseorang dari arah kolam. Ibu itu!!! Dia basah kuyup dan sangat pucat! Benar-benar mirip hantu! Hiii!!!
“Apa kubilang! Dia ngga mati, kan!” ujar Zaki. “Iya.. Aku percaya sekarang! Tapi.. lepaskan aku, Ki.. Aku bisa mengatasi ini..” ujarku. “Nggak!!!” bantahnya. Aku menendang-nendang ibu itu agar melepasku. “Kau ngga akan lepas dariku, gadis bodoh!!!” seru ibunya Marta. Dia menarik kakiku yang satu lagi. Membuat Zaki semakin kesakitan karena ikut tertarik. “Ki.. please..” Aku melepas tangannya. “Nggak!!! Fina!!!” Zaki menairk tanganku lebih kuat.
“Zaki! Sekarang giliran kamu percaya sama aku!” seruku. “Tapi Fin.. aku ngga akan lepasin kamu..” balas Zaki. Uuh.. Aku menghentakkan tanganku. Terlepas! “Waaa!!!” Aku tertarik ke dalam sungai. Airnya dingin sekali!!! Ibu itu langsung menangkapku sambil tertawa penuh kemenangan. Aku memukul mukanya. “Sialan kau!!!” “Waaabh!!!” Ibu itu menenggelamkanku ke sungai!!! Uuhb!!! Untung aku bisa berenang jadi bisa menahan napas! “Finaaa!!!” Suara Zaki..
Ibu itu menarikku menjauh dari beranda! Dia mengangkatku dan menyeringai, “Matilah..” Lalu dia tertawa. Dia menenggelamkanku lagi! Tapi aku siap dengan menahan napasku. Selama dia puas menekan kepalaku ke air, aku berusaha melihat di dalam air. Syukurlah ada cahaya bulan yang menyinari. Jadi sedikit kelihatan! Nah! Tanaman air! Uhuk!!! Gawat.. Napasku sudah mulai habis! Kutarik tanaman air itu lalu sekuat tenaga aku memunculkan diriku ke permukaan, melawan tekanan darinya. Kulilitkan tanaman air itu di lehernya. Untung tanaman liar ini panjang! “Apa-apaan ini?!” sentaknya. Setelah kulilitkan banyak-banyak, kupukul dia dan aku buru-buru berenang menuju beranda.
“Tunggu, kau gadis sialan!!!” seru ibu itu. Aku tidak mau melihat ke belakang sampai aku tiba di beranda. Ah! Bunyi kecipak di belakangku semakin mendekat! Ibu itu berhasil meloloskan dirinya! Aku mempercepat berenangku tanpa melihat ke belakang. Di beranda, Zaki masih di situ berusaha berjalan terpincang menuju bagian yang rusak.
“Zaki!” seruku cepat. “Fina! Cepetan, Fin!” serunya. Dia membantuku naik. “Kau tidak akan bisa ke mana-mana!” GRRT! Duuh! Ibu itu menangkap kakiku lagi! Aku berusaha menendang dan kena mukanya! “Sialan!!!” serunya kesal. Dia menangkap sendal ruanganku. Cuma sendal! Kulepas sendalku dan aku buru-buru naik ke beranda. “Ayo, Ki..” Aku membantu Zaki berjalan menjauh dari tempat itu. Tapi Zaki tidak bisa jalan cepat-cepat. “Kamu pergi aja, Fin!” ujar Zaki. “Ngga! Nanti kamu yang dicelakain!” balasku.
DRRAK!!! Ibu itu menaiki beranda dengan mulus. Duh!!! “Mau ke mana kalian?!” bentaknya. Ibu itu berlari menuju pintu beranda! Tidak!!! Dia langsung menutupnya sebelum aku sempat mencegahnya. Lalu dia mengacungkan pisaunya lagi padaku. Uuh.. “Mundur!!!” perintahnya. Aku mundur sampai ke tempat Zaki.
Ibu itu tertawa. Dia benar-benar gila.. “Kebetulan kalian berdua di sini..” ujar ibu itu. Dia menjauh dari pintu tapi aku tidak bisa ke pintu karena dia mengacungkan pisau padaku. “Sekarang, Zikru..” ujar ibu itu sambil menunjuk Zaki dengan pisaunya. “Katakan kalau kau tidak menyukainya!” ujar ibu itu sambil mendelik padaku. Hah?
“Cepat!!! Liat dia sekarang! Basah dan kotor! Dia ngga lebih cantik daripada anakku!” seru ibu itu tertawa lagi. Apa sih maksudnya? Kenapa dia membandingkanku dengan Marta? Ya.. memang Marta cantik. Tapi kenapa harus dibandingkan denganku? Memangnya apa salahku?
“Katakan sekarang!!!” bentaknya mengacungkan pisau pada Zaki, “Katakan kau nggak menyukai gadis ini dan lebih menyukai anakku!” Suka kok maksa sih? Lagipula.. kenapa harus bawa-bawa aku sih? Aku kan tidak ada hubungannya dengan mereka.. Ya.. aku Cuma temannya Zaki dan.. tidak pernah berniat menganggu hubungan Marta dan Zaki.. Hubungan apapun itu..
“Nggak,” ujar Zaki tegas. “Kamu mau gadis ini kubunuh?!” seru ibunya Marta menarikku dan menodongkan pisau di leherku! “Fina!” Zaki terlambat menarikku.. Ibunya Marta sudah menangkapku lebih dulu. Uuh.. “Katakan sekarang!!!” bentak ibunya Marta dan mendekatkan mata pisaunya ke leherku.. “Aku..” Zaki ragu untuk mengatakannya. Tentu saja! Kalau Zaki tidak menyukai Marta, dia tidak akan mau mengatakannya! “Cepat!!!” seru ibunya Marta. Ah! Dia melepas tanganku! Kesempatan baik!!! Aku menyikut perutnya sekeras yang kubisa lalu berlari.. ZRRAT!! “AAAW!!!” Leherku tergores.. pisaunya.. SAKIIIT!!! “Fina!!!” Zaki menarikku menjauh dari ibu itu. “Sialan kamu, gadis brengseeek!!!” seru ibu itu hampir menghujamkan pisaunya di perutku..!
BRRRAAAK!!! “Berhenti!!!” Satpam!!! Mereka langsung meringkus ibu itu dengan cepat. “Lepaskaaan!!! Pemuda dan gadis itu yang bersalah!!!” seru ibu itu sambil menunjuk Zaki. Uuh.. Lukaku sakit sekali.. Ditambah air yang sangat dingin.. Kepalaku mulai pusing dan mataku berkunang-kunang.. Uuh.. Sakiiit!!! “Fina! Ya Allah..” Zaki menopangku yang hampir terjatuh. Mulai buram.. Uuh...!!! “Fina....!”
...Aku melihat ibu itu dibawa pergi sama satpam. Dia melihat aku dan Zaki dengan geram. “Awas kalian berdua!!!” serunya menggertak. Satpam menundukkan kepala ibu itu agar tidak menggertak lagi. Tapi itu malah membuat penjagaan satpam jadi tidak ketat! Ibu itu meraung dan memecahkan vas bunga di meja lalu menusuk satpam itu dengan pecahan vas bunga!! Ibu itu kabur dari cengkeraman satpam dan mengambil pisaunya kembali! “Ini semua gara-gara kamu!!!” Ibu itu menerjangku! “Jangan!” Zaki menghalangi ibu itu. Ibu itu mencekik Zaki! “Zaki! Lepaskan dia!” seruku mencoba melepaskan tangan ibu itu dari Zaki. “Pergi kamu, gadis sialan!!!” serunya mendorongku. “Ngga! Lepasin Zaki dulu!!” seruku.
“Pergi aja.. Fin..” ujar Zaki sambil menahan tangan ibu itu. “Ngga! Dia bakal bunuh kamu, Ki!” seruku sambil memukul tangan ibu itu. “SIALAN!!!” Ibu itu memukul wajahku! Uuh! Aku membalas pukulannya di wajahnya sekeras yang kubisa sampai dia terpelanting jatuh ke belakang. Aku buru-buru membantu Zaki bangun dan pergi..
“Tunggu! Kalian!!!” Ibu itu menarik dan melemparku kembali ke beranda. “Fina!” “Jangan mendekat!!!” Ibu itu mengacungkan pisaunya pada Zaki sambil menghalangi aku dan Zaki. “Aku akan membunuh gadis ini..” ujar ibu itu sambil tertawa. Ibu itu menendang kaki Zaki yang terluka membuat Zaki sangat kesakitan! “Zaki!” Aku hendak bangun dan menolongnya tapi ibu itu dengan cepat mengacungkan pisaunya padaku.
“Kamu milikku sekarang, gadis bodoh..” ujarnya tertawa puas. Dia mendorongku sampai aku berbaring dan dia menindihku agar aku tidak bisa bangun. “Siap-siap menemui ajalmu!” serunya meraung. Uuh! Dia mengacungkan pisaunya tinggi-tinggi siap menikamku. Aku memejamkan mata dan membaca syahadat bila ini memang ajalku.. “HYAAA!!!” BRAAAK! GRRT!!! GSST!
“ZAKI!!!” “Fina! Fin.. Alhamdulillah.. kamu sadar juga.. Ada apa? Aku di sini..” Zaki buru-buru bangkit dari kursinya.. Eh.. Aku di tempat tidur.. “Zaki.. kamu.. ngga apa-apa?” tanyaku. “Kok malah kamu tanyain aku! Kan kamu yang terluka! Justru aku khawatir banget kamu kenapa-napa!” balas Zaki cepat. “Aku.. kenapa..?” tanyaku bingung. “Kamu pingsan sudah empat puluh lima menit yang lalu! Aku.. khawatir.. banget..” ujar Zaki pelan. “Ibu itu..?” “Dia sudah diringkus polisi..” jawab Zaki. “Polisi?” tanyaku. “Ya.. Saat kamu dibawa kabur ke sungai sama dia, Jojo masuk dan aku menyuruhnya panggil polisi secepatnya..” “Ru, Fina udah.. sadar?” Iki yang baru masuk langsung nyengir melihatku sudah sadar. “Iki yang bawa satpam ke sini..” lanjut Zaki.
“Kamu ngga apa-apa, Fin? Pasti sakit ya?” tanya Iki. “Aah! Itu.. kamu tadi ditusuk kan? Aku liat..” “Kamu mimpi buruk ya..” potong Zaki. Mimpi.. “Ngga terjadi apa-apa lagi, kok.. Setelah satpam meringkus orang itu, kamu pingsan dan.. polisi langsung membawa penjahat itu pergi..” jelas Zaki. Ooh.. mimpi ya.. Ah.. Syukurlah..
“Eh! Jangan nangis, Fin..!” Zaki jadi panik karena air mataku turun. “Ah, iya.. Abisnya tadi aku mimpi.. kamu ditusuk sama ibu itu gara-gara mau nyelametin aku..” ujarku. “Ngga ko.. Aku ngga apa-apa.. Pantesan tadi langsung manggil, ya...” “Ngga apa-apa gimana?! Kamu udah lebih babak belur gitu dari awal!” potongku sambil tertawa kecil, “Jangan ngaco, deh!” “Iya.. Ini kan ngga masuk hitungan kejadian tadi..” balasnya, “Walaupun penyebabnya sama..”
Aku mengernyit, “Penyebabnya sama?” “Emangnya kamu pikir siapa yang menabrakku? Pelaku tabrak lari biasa ya?” tanya Zaki. Aku mengangguk. Dia mendengus, “Bukan, Fin.. Itu dia. Penjahat itu yang menabrakku secara sengaja..” “Nggak mungkin! Maksudku.. kamu kan.. orang yang disukai anaknya.. Ngga mungkin dia..” “Kenapa ngga mungkin? Dia hampir membunuhmu.. Seorang psikopat bisa melakukan apapun asal keinginannya terpenuhi. Dia pasti kesel sama aku karena.. yah.. kamu tau karena apa.. Karena Marta.. Oh iya, kamu ingat motor yang menabrakku?” tanya Zaki. Aku mengangguk lagi. “Kalau kamu ke garasi belakang sekarang, kamu akan liat motor itu sekali lagi..” ujarnya. Hah...? Jadi ibunya Marta tega menabrak Zaki Cuma karena.. Zaki tidak pernah mau menerima Marta..? Psikopat. Berarti ibunya Marta sangat menyayangi Marta sampai terobsesi untuk bisa selalu membahagiakan Marta.. Sampai mengancam Zaki untuk mengatakan kalau dia suka Marta dan..
Eh.. Aku baru ingat.. Kenapa ibu itu melibatkan aku..? “Aku mau tanya!” ujarku pada Zaki. “Apa..?” tanyanya. “Kenapa.. ibu itu ingin membunuhku?” tanyaku. “Er.. kamu udah pernah nanya kan..?” balas Zaki. “Ya! Tapi kamu belum ngasih jawaban yang jelas..” ujarku. Iki tertawa kecil, “Ngomong aja, Ru..” “Eh.. itu ya..” Zaki seperti sedang memikirkan jawabannya. Aku menunggunya melanjutkan kalimatnya. “Ya udah aku keluar dulu deh...” ujar Iki. Eh.. Aku tidak mengerti. “Mm.. karena kamu sama aku waktu dia ada.. Eh.. jadinya.. maaf, ya, Fin..! Ini semua emang gara-gara aku!” ujar Zaki. Yaah.. “Jadi.. hanya karena aku di sana.. berarti karena aku mengejarnya! Tuh kan! Semuanya salahku, Ki! Coba.. aku bisa menjaga barang darimu lebih baik..” balasku.
“Ngomong-ngomong tentang boneka itu.. Nih..” Dia memberikan boneka yang.. sudah bersih! Putih seperti baru.. “Kamu cuci?” tanyaku. “Eh.. ngga..” Dia memberiku boneka satu lagi yang ada darahnya.. “Kamu.. ke sana lagi..?” tanyaku. “Mm.. iya..” “Ya ampun! Kamu kan lagi sakit! Ngga apa-apa kok bonekanya.. merah..” ujarku. “Ya.. tapi ngga enak aja kan..” balasnya. Aku tersenyum sambil menimang kedua boneka itu, “Makasih, Ki..” Dia balas tersenyum, “Sama-sama..”
JRAK! “Finaaa!” Teman-teman langsung memelukku. Tia, Rosi, Asiyah, Upi, Indah, banyak deh! Temen-temen cowok Cuma nyengir melihatku sudah sadar. “Kamu ngga apa-apa kan, Fin? Ngga sakit parah?” tanya Tia. Aku menggeleng pelan, “Aku sehat, kok..” “Syukurlaaah! Semuanya khawatir banget sama kamu!” ujar Rosi. Aku tersenyum, “Makasih..”
“Kalian tau dari mana aku di sini?” tanyaku pada teman-teman. “Jojo dateng ke kamar kita tadi. Katanya kamu kecebur di sungai. Dia nyuruh aku bawain baju ganti ke kamarnya..” jawab Tia. Ooh.. iya.. Bajuku sudah ganti. “Kalian yang gantiin ya?” tanyaku. “Iya dong! Ngga usah malu deh, Fin..” ujar Rosi sambil tertawa. Hwaaa! Tetap saja malu walaupun sesama cewek! “Iya! Daripada kamu masuk angin, kan?” tambah Asiyah. Aku mengangguk. “Lagian nanti kamu ngga sadar-sadar! Kamu kan ngga kuat dingin!” ujar Rendi. Eh iya memang.. “Kamu ngga ikutan gantiin baju, kan?!” sentakku pada Rendi. “Ya nggalah!!!” balas Rendi tegas.
“Kalian juga ngobatin aku? Makasih ya...” ujarku. “Eh, ngga.. Cuma gantiin baju.. Pas sampe di sini, kamu udah diobatin sama Zikru..” ujar Upi. Oh.. Zaki.. Eh.. Dia sudah tidak ada.. “Zaki ke mana?” tanyaku. “Kamu ngga liat? Tadi dia keluar..” ujar Riki. “Ngapain? Kakinya kan lagi sakit!!” seruku. “Dipanggil polisi kata Jojo..” ujar Iki yang baru saja masuk. Oh.. “Tenang aja. Dia Cuma jadi saksi, kok..” tambah Iki. Aku mengangguk. Padahal ini semua gara-gara aku.. Harusnya aku yang ditanyain sama polisi.
“Eh iya.. Aku nemu ini di tasmu. Lumayan buat ngangetin tubuh kan, Fin..” ujar Tia sambil memberiku cokelat Toblerone dari Kak Randy! Waah! “Makasih! Untung Kak Randy ngasih ini!” ujarku sambil membuka cokelat itu, “Kalian mau?” “Dari A’ Randy? Waah! So sweet!” seru Upi. Aku Cuma nyengir.
BRAAAK!! “Adeeek!!!” Kak Randy! Panjang umur! Dia langsung menerobos orang-orang dan duduk di sampingku. “Ya Allah! Kamu kok ancur-ancuran begini?!” sentaknya sambil melihat lukaku satu-satu. “Enak aja! Ngga apa-apa kok, Kak.. Cuma kebelah-belah dikit..” ujarku sambil nyengir. “Kebelah-belah kok ngga apa-apa sih, kamu iniii!!! Ayo ke rumah sakit!!!” Kak Randy menarikku bangun. “Ah! Ngga mau, Kak! Di sini aja!” bantahku. “Biar kamu cepet sembuh!!” balas Kak Randy. “Ngga usah, kaaak! Aku ngga mau ke rumah sakit!” ujarku tetap membantah. “Udah ngga usah, Bang! Di sini ada dokter kok. Lagian dia sakit dikit ngga apa-apa kan..” “Apa-apaan sih kamu, Ren? Adeknya sakit malah dibiarin!” seru Kak Randy ketus. “Udah ngga apa-pa, kak.. Lagian aku udah makan cokelat dari kakak nih..” ujarku sambil menunjukkan cokelatnya, “Kakak mau?” “Dikasih kok dibalikin lagi? Dasar bocah!” ujar Kak Randy tertawa. Tapi berkat itu dia tidak memaksaku ke rumah sakit lagi!
“Kakak kok bisa ke sini?” tanyaku. “Ya bisa dong. Tinggal naik mobil..” “Iih! Bukan gitu maksudku!” seruku. “Iya.. Dikasih tau Rendi! Terus orang di rumahmu juga khawatir semua! Jadi kamu pulang aja ya!” ujar Kak Randy. Eh? “Tapi kan acara di sini belum selesai!” balasku. “Biarin ah! Lagian kamu sakit juga ngga akan bisa ikut belajar kan!” balasnya, “Ditambah.. penjahatnya masih ada di sini, ya?” Kak Randy celingukan. “Ngga, kak.. Udah dibawa ke kantor polisi..” ujarku. “Bukan! Yang anaknya..” ujarnya. Ih! “Dasar tukang gosip!!!” seruku pada Rendi. Pasti Kak Randy tau semua itu dari Rendi! “Eeh! Aku berusaha jujur tau!! Enak aja kamu ngatain aku tukang gosip!!” seru Rendi sambil mencubit pipiku lebar-lebar. “Aah! Rendiii!” “Ren! Lagi sakit masih dinakalin aja sih!!!” amuk Kak Randy. Rendi langsung ciut dan mencibir padaku. Huh!
Teman-teman tertawa melihat kelakuanku dengan Rendi dan Kak Randy. Beda 180 derajat! Kalau sama Rendi, pasti berantem terus. Sedangkan kalau sama Kak Randy, ya kaya kakak-adik! “Haah.. Harusnya aku yang jadi saksi dan ditanya-tanya sama polisi ya.. Ini semua kan gara-gara aku..” ujarku. “Kok gara-gara kamu sih, Fin? Ya nggalah! Ibunya Marta kaya gitu pasti karena kamu deket sama Zikru akhir-akhir ini!” ujar Rosi. Tia menyikut Rosi yang langsung tutup mulut. “Eh.. jadi bukan Cuma gara-gara pencurian itu?” tanyaku. “Iya.. Yah, Marta pasti salah paham melihat kamu sering sama Zikru.. Jadi gitu deh..” ujar Tia membenarkan. Ooh.. “Payah! Padahal aku ngga ngapa-ngapain sama Zaki!” ujarku. Haah! Ternyata begitu..
KRRIET! Ada yang masuk.. Zaki! “Zaki! Gimana? Ditanya apa aja?” tanyaku cepat, “Oh iya! Kamu aja yang tiduran, nih!” “Ngga usah, Fin! Ngga apa-apa, kok.. Aku duduk aja,” ujarnya sambil duduk dekat Kak Randy. Zaki nyengir ke Kak Randy yang balas nyengir juga. Sebenarnya mereka tidak saling kenal sih. “Penjahatnya sudah dipenjara, kok..” ujar Zaki. Teman-teman langsung menghela napas panjang tandanya mereka sudah lega, penjahatnya sudah dipenjara. “Aku mengatakan semuanya, termasuk.. aksi penabrakanku itu..” cerita Zaki. “Waduh! Jadi yang nabrak kamu tuh ibunya Marta?” tanya Candra. Zaki mengangguk, “Polisi menemukan bukti motor itu di garasi belakang. Jadi tentu saja penjahatnya terbukti sangat bersalah..” Yang lain mengangguk setuju. “Fuuh.. syukurlah kalau begitu.. Terus.. Marta gimana?” tanyaku. Semuanya langsung melihatku dengan pandangan “ngapain sih kamu masih mikirin Marta?” “Dia bilang dia ngga nyuruh ibunya ngelakuin itu. Tapi aku sendiri ngga begitu yakin..” ujar Zaki. “Polisi pakai lie detector?” tanya Kak Randy. Zaki menggeleng, “Mereka percaya pernyataan Marta itu karena ibunya juga bilang dia melakukannya karena keinginannya sendiri..” “Siapa tau mereka sekongkol, kan!” ujar Riki. “Ya.. Aku juga mikir gitu. Tapi biarin aja. Marta ngga akan berani berbuat jahat sendirian, kok..” ujar Zaki. Oh..
“Ah! Udahlah! Yang penting penjahatnya udah ditangkap! Dan kalian berdua selamat!” ujar Tia. Aku mengangguk. “Ayo pulang, dek!” ujar Kak Randy. “Aah! Ngga mau, Kak! Aku masih mau belajar!” seruku. “Belajar gimana sih? Kan lagi sakit!” balas Kak Randy. “Ngga, kok! Kan yang sakit tangannya aja! Masih bisa ditahan! Pokonya aku mau belajar dulu!” bantahku. “Uh! Iya deh..” Kak Randy mengalah dan mencubit pipiku. “Aah! Kakak!” protesku. “Tuh kan abang juga nganiaya Fina!” seru Rendi. Semuanya jadi tertawa lagi.

Esoknya, Kak Randy pulang pagi-pagi. Semalam dia tidur di kamar Zaki tempat aku juga tidur. Dia ketiduran di sampingku. Aku tidak tega membangunkannya, jadi kubiarkan saja. Zaki, Jojo, dan Iki tidur di satu tempat tidur secara horizontal. Lucu sekali! Tadinya aku mau kembali ke kamarku, tapi Zaki melarangku karena katanya aku harus istirahat yang banyak, jangan jalan-jalan dulu. Aku nurut deh, karena sudah ngantuk juga..
Setelah mengantar Kak Randy pulang, aku mandi. Tia dan Asiyah membantuku membuka perbanku sebelum mandi dan memasangkannya kembali setelah aku berpakaian. Kemudian sarapan bersama dan belajar! Pas sekali, pelajaran biologi, jadi gurunya mas dokter. “Kok ikut belajar? Lagi sakit, kan..” ujar mas dokter padaku. “Ngga apa-apa, mas! Ngga ngaruh kok sakitnya!” jawabku. Mas dokter tersenyum melihat semangatku belajar. Aku balas nyengir senang.

Hari terakhir, sebelum pulang besoknya, di penginapan, Zaki ikut belajar. Dia bosen katanya di kamar terus. Nah.. keadaan sudah membaik sekarang! Marta sudah lebih malu untuk mendekati Zaki karena dia malu menjadi anak dari seorang narapidana. Lagipula dia pasti merasa tidak enak karena ibunya mencelakai orang yang disukainya! Makanya, jadi orang jangan suka maksa! Kan jadi ribet urusannya!
“Belajar bareng, yuk, Fin!” ujar Rosi. “Di aula?” tanyaku. Dia mengangguk, “Sama Zikru, Candra, dan kawan-kawannya! Yuk!” ajak Rosi. Aku mengangguk. Belajar bareng malem-malem lagi! Haah! Senang rasanya masa-masa sulit sudah terlewati! Rasanya seperti baru saja terbangun dari mimpi buruk! Setidaknya, inilah hikmah dari setiap masalah berat yang kita hadapi: setiap kita baru saja menyelesaikan masalah yang berat, maka kita akan bisa menikmati hari-hari kita berikutnya dengan penuh kesenangan dan rasa syukur! Betul, kan?

-udahan deh-

Cretaed: Sunday, 2nd May 2010
Finished: Monday, 24th May 2010